Diskusi Memberi-- atau?

Discussion in 'Pojok Mikir' started by Sheratan, 13 April 2013.

  1. Sheratan

    Sheratan Parental Advisory Staff Member Uploader Donatur Event Winner VN Development Team Masa Latihan

    3.728
    738
    248
    [​IMG]

    Bagi yang suka lewat kalimalang, tepatnya Pangkalan Jati, pasti tidak asing dengan spanduk yang bertuliskan "DILARANG MEMBERIKAN UANG KEPADA PENGEMIS DI JALAN" Spanduk tersebut terbentang di pagar yang mengelilingin taman kota di Pangkalan Jati, tempat para preman, pengamen, asongan, dll berkumpul di siang hari.

    Sering gw berpikir, apakah kata-kata di spanduk tersebut benar? Atau salah? Apa yang mendasari kata-kata tersebut keluar?

    Sudah sering kita dengar cerita orang-orang yang berhati mulia yang memberikan bantuan pada pengemis di jalan. Rasullulah SAW, Bunda Maria, Mahatma Gandhi, banyak lah. Dan mereka jelas-jelas melanggar kata-kata pada spanduk tersebut, jika kita langsung meletakkan hitam diatas putih.

    [​IMG]
    Gw pernah liat, seorang pemuda kantoran sepulang kerja didalam bis kota, memberikan sebungkus roti cokelat, dan bukan sembarang roti cokelat pastinya, kepada seorang anak kecil yang mengamen di bis kota. Dari sini gw berpikir, kita kan sering dengar kabar mengenai "Pengamen dan Pengemis yang teroganisir" Mereka punya bos, punya setoran yang wajib dibayar, dan sebagainya. Mungkinkah kalau kita memulai kampanye "Jangan beri uang, namun beri makanan", maka niat baik kita bakal lebih berguna?

    Dan kalau lo ketemu pengemis di jalan, apakah lo bakal langsung memberikan sedekah? Karena jujur, gw selalu lihat kondisi dia terlebih dahulu. Kalau dia masih muda, dan terlihat masih sehat dan segar, maka gw gak kasih.

    Haa... bagaimana dengan pengamen? Pengamen yang hanya bertepuk tangan sambil bergumam tidak jelas (Bukan nyanyi, tapi gumam. Gak jelas pula!), bagaimana kamu memandang mereka? Kalau gw, gw gak akan kasih dia apapun. Gw hanya memberikan uang kepada pengamen yang memang ngamen. Nyanyi. Main musik. Bukan sekedar "kicrik-kicrik" lalu mengadahkan tangan.

    [​IMG]
    Apalagi jika sholat jumat. Sering ada orang yg menyebar amplop sumbangan. Dan nyadar gak sih kalian, kalau alamat Panti Asuhan/Yayasan/Pesantren/apapun itu yg tertera di amplop, selalu dari luar Jakarta. Bukan di lingkungan Jabodetabek, ada yang di Jawa Tengah, Jawa Timur, bahkan Sumatera dan Maluku. Apa benar sumbangan tersebut untuk apapun itu yg tertulis di amplopnya? Dan mengapa mereka sampai repot-repot datang ke Jakarta? Apa mereka tidak bisa meminta sumbangan di kota besar di provinsinya sendiri? Bagaimana biaya hidup mereka yang meminta sumbangan disini?

    Menyumbang lewat yayasan resmi yang sudah berbadan hukum seringkali menjadi jalan keluar. Namun mari kita lihat, di sekitar kita masalah sosial dan ekonomi seperti ini sudah sering terjadi, dan sering juga kita "gatal" untuk "menggaruk" masalah ini secara langsung, tanpa menunggu yayasan valid tersebut bergerak. Ingat, "Mulai dari sekitar kita"

    Bagaimana cara kalian untuk membedakan mana yang "asli" dan mana yang "palsu"?

    Mana yang "malas" mana yang "terpaksa"?

    Mana yang "jujur" dan mana yang "bohong"?

    Atau diantara kalian ada yang punya pengalaman yg sama? Pikiran yang sama?
     
  2. Arte

    Arte Staff Member

    644
    450
    168
    Hmmm...
    Memang sih, kadang keliatan mana yang beneran pengemis atau bukan...

    Pernah kejadian belom lama ini di jembatan halte transjakarta setiabudi (daerah sudirman),
    ane lagi otw ke tempat kul, seperti biasa di jembatan itu ada pengemis...

    Dilihat sekilas sih udah tua, tubuh kurus kering....

    tapi...

    maenan BB...omg

    --

    Entah mengapa imej tsb jadi tertanam di pikiran ane, kalo punya BB kenapa harus susah-susah ngemis?
    Dan ane jadi agak sulit mempercayai pengemis jaman sekarang, soalnya sebagian besar sesuai yg om andi katakan pasti ada tempat setorannya...Kalo nggak, nggak mungkin di 1 jembatan bisa ada 3-4 pengemis toh? Laen cerita kalo ada ibu2 bawa anaknya buat ngemis itu kadang rasanya nggak tega...

    Meski nggak tau itu pengemis asli atau bukan, pikiran kita harusnya "lebih baik nyesel mempercayai, ketimbang nyesel mencurigai"
    Jadi ya kasih aja sedekah 1000 rupiah, toh kalo kita memberi 1000 rupiah juga nggak bakal jatuh miskin kan? :p

    --

    btw, ada kisah lain pengemis modern jaman sekarang...
    Sebut saja yang nyetop motor di berbagai jalan dengan kostum (ehem) halloween dengan alasan lampu nggak nyala dan tetek bengek lainnya (ehem) :D
     
  3. rolineonme

    rolineonme Member

    30
    0
    16
    ih... parah banget. gue aja ngga punya bb TT_____TT

    tapi emang kadang pengemis gitu kelewatan juga sih..
    orang gue pernah nonton di tv gitu, ada 1 kampung, kampungya para pengemis. rumahnya gede, bagus deh.. pada punya hp.
    ckckck.. jaman sekarang orang ngga menghargai apa yg mereka punya.
    dan gue sendiri pernah kok ngasih makanan ke ibu-ibu pengemis gitu. dia bukannya makasih malah diem aja ngeliatin gue terus disimpen ditasnya. padahal yg ngasih duit diterimakasihin..
    biasanya sih gue rela ngasih tuh kalo sama pengamen yang nyanyinya bagus (pas lagi pulang, naik kopaja)
     
  4. TheWizard

    TheWizard Audiophile

    201
    56
    73
    Bicara soal pengemis sih nggak usah di tanya. Pengalaman dulu waktu SMP sewaktu pulang sekolah kan jalan kaki. Sekitar 2Km dari sekolah itu gw ngelewatin kuburan yang di depannya ada gubuk kecil. Waktu gw lewat situ, di samping gerobak dorong ada kayak suara. Gw intip ternyata orang lagi teleponan pake Smartphone o_O. Gw inget bentuk, postur tubuh, rambut, topi lusuhnya. Sering mangkal di terminal soalnya. Gw jwengkel banget waktu itu. Di luar tampang ngemis di dalam tampang mringis.

    Kalo pengamen itu... no komen ah. Waktu makan enak-enak pasti diganggu 'genjreng genjreng' nyanyi gak jelas. Apa lage ababnya abab rokok. Gw selalu bilang 'maaf mas, uang pas'. Toh wajah gw wajah orang susah :D. Tapi kalo Street Performance sih beda lagi ceritanya. Kalo itu gw rela kasih dana.

    Ngomong ngomong gimana kalo kasusnya ada banci ngemis. Lo kasih uang ato gimana? Pengalaman temen gw di dekatin banci ngemis. Jujur, takut gw. Ngeluarin dompet entar di embat, bisa apa dong? Gak ngluarin dompet di elus elus o_O (sooo gei). Dikasih 500 perak enggak mau pergi. Idih deh. Gw dari jauh liat mukanya. Makeupnya kayak pake tepung terigu tebel 5cm. Postur tubuhnya lelaki yg ada di gym-gym. Gede berotot
     
  5. Arte

    Arte Staff Member

    644
    450
    168
    Untuk ini gw setuju, tapi tergantung sikon--ngamen untuk Charity dan ngamen ngasal-ngasalan merusak lagu sih jelas mengganggu...

    Coba kita lihat di Singapore, mereka bukan mengemis melainkan menunjukkan apa yg mereka punya--ya, dengan Street Perfomance, entah itu juggling atau nyanyi karaoke--dibanding di sini, ngemis all the way...Bukan maksud apa, tapi yg di Singapore, yg melakukan Street Perfomance itu kebanyakan orang yg udah lanjut usia...

    Bukan berarti kita yang mampu nggak mau membantu yg kurang mampu, tapi kita aja udah berusaha melampaui kesulitan dalam berbagai macam bentuk--masa mereka tidak mau bangkit dan mau terus bergantung kepada nasib? Yang gw maksud pengemis disini juga bukan 'pengemis di jalanan'--termasuk mereka yang 'ngemis' dalam bentuk lain....Yah nggak ada hubungan sama A! sih, so don't mind (curcol)
     
  6. Sheratan

    Sheratan Parental Advisory Staff Member Uploader Donatur Event Winner VN Development Team Masa Latihan

    3.728
    738
    248
    Gw gak pernah loh kasih sumbangan di amplop-amplop yg sering beredar pas sholat jumat.

    Disini ada yg sering?
     
  7. kirishima

    kirishima Member

    448
    38
    108
    lol ane malah banyak itu amplop amplop dikampus, dikasi amplop kosong, terus ntar di tarik lagi, ga tau juga ini orang dari yayasan mana, abal abal ato nggak gak tahu ane, tapi yang jelas ga perna ngisi...

    setuju ama yang atas atas, sulit sekarang ini mbedain mana pengemis yang bener bener pengemis ga bisa apa apa dan butuh ama yang udah "job" nya ngemis.

    ane perna baca di koran juga, ada satu kampung job nya pengemis, dafuq, satu orang omzetnya bisa jutaan perhari kalo beruntung,
    setuju juga, mending ga dikasi uang,
    dulu pas ane keluar kota, ada anak kecil ngemis, ane kasi nasi kotak lol dianya malah seneng, hahahaha

    kalo pengamen, aku ga perna kasi kecuali lagunya bener2 enak didenger, kalo udah mau habis lagunya baru dikasi uang (biasanya didepan rumah di kampung)
    kalo ga enak ngamen nya , asal ngamen, ya aku bilang "maklume pak"
    pernah ada orang ngamen aku bilang "maklume pak" , diterusin ngamennya, trus aku bilang "lewati pak", diterusin malah ngamennya semakin keras, trus aku bilang "Ga ngerti bahasa indonesia ya?" langsung yang ngamen JREENGGG, nggitar nya ga karuan *kayaknya marah marah terus pergi, awkwkwkwkwk
     
  8. Odahviing

    Odahviing Member

    523
    22
    73
    kalau pengamennya seperti "YUI" susah juga buat gk ngasih duit hagagagaga

    orang Indonesia kebanyakan mindsetnya "instant"

    jadi yah itu orang2 yang "merasa tidak berpunya/puas" nyari cara gampang + cepat buat nyari duit :v

    boro2 ada kata kreatifitas terlintas di benak mereka,yg penting "enak"

    kalau mau ngamen gk jaman cuman sekedar buang suara cempreng di telinga orang...

    coba orang Indonesia ngamennya kreatif seperti di video ini

     

Share This Page