Completed Love Live! School Idol Project

Discussion in 'Anime' started by 0026ueki, 25 January 2013.

  1. 0026ueki

    0026ueki Member

    570
    50
    68
    [​IMG]


    Plot Summary:
    Watch Dub Indo
    Episode 1
     
  2. 0026ueki

    0026ueki Member

    570
    50
    68
  3. Kudryavka

    Kudryavka Riajuu-wannabe

    197
    11
    88
    thread ini sepi? saya kecewa nak..
    dimana para idoru2 imba berkumpul dan bikin gw girang seharian layaknya lagi sakau
    MAKI-CHAAAAAAAAAAAAAAANNNNNNNNNNNN
     
  4. 0026ueki

    0026ueki Member

    570
    50
    68
    Nah, makanya ramaikan dong
     
  5. Tamura

    Tamura Member

    367
    34
    93
    Baru nonton sampe episode 5.

    Ternyata keren juga :teh:

    musiknya juga mantep.

    Lanjut dah~
     
  6. Kudryavka

    Kudryavka Riajuu-wannabe

    197
    11
    88
    NIKO NIKO SMAAAAAILLLL
    apa perlu ini gw post link album2nya ya =w=
     
  7. seis_fleur

    seis_fleur nomor absen 12 Staff Member

    2.118
    705
    258
    iya lagunya enak2 :teh:

    post album2nya dong sesepuh koed :eek:
     
  8. 0026ueki

    0026ueki Member

    570
    50
    68
  9. Tamura

    Tamura Member

    367
    34
    93
    ah....
    will miss this series :oops:
    Overall bagus lah.
    Arc arc di akhir juga lumayan.

    Yang penting happy end :D
     
  10. BiriBiri

    BiriBiri Member

    242
    31
    53
  11. 0026ueki

    0026ueki Member

    570
    50
    68
  12. BiriBiri

    BiriBiri Member

    242
    31
    53
  13. MisakaMikoto

    MisakaMikoto Member

    34
    2
    48
    Dulu pas nonton cuma gara-gara ost-nya keren parah dan endingnya juga gak kalah keren.
    tapi gak nyesel juga sih bisa ketemu maki-chan dan eri-chan
     
  14. Dejiko

    Dejiko 6 years old Staff Member

    2.326
    547
    253
    update episode dub indo yang di garap Kak Hanaka! :3
     
  15. berpergian

    berpergian Member

    67
    7
    73
    [​IMG]
    Love Live! The School Idol Movie's Global Theatrical Release, Trailer Unveiled



     
    seis_fleur likes this.
  16. seis_fleur

    seis_fleur nomor absen 12 Staff Member

    2.118
    705
    258
    worldwide?
    nyampe Indo?

    seperti biasa, marketing LL stronk =))))))))
     
  17. seis_fleur

    seis_fleur nomor absen 12 Staff Member

    2.118
    705
    258
    peringatan: isinya kayaknya kebanyakan curhat wakakakaka. Kayaknya kalo ngomongin idol 2d saya jadi cerewet banget. (padahal baru nonton imas, imas cg, love live, sebagian wug). spoiler-nya juga banyak jadi kalo belom nonton lebih baik jangan baca. eh baca prolognya aja ga apa sih. ga bakal ngebahas karakter banyak sih di sini, soalnya saya mengenal dan menyukai karakter love live bukan dari anime. Oke?

    okaaaaaaay lets do some review about Love Live. this post is too shitty and maybe too bias. I really like idolmaster, you know. Summary: I really want to like Love Live (anime). I've tried to but in the end I can't.

    tl;dr: Nonton LL sisen 1 ampe 5 epi terus berhenti. Setelah lama, nyoba main sif, suka Ericchi, dan akhirnya mau lanjut nonton. For our "smart, cute, Elichika!"
    ======
    Jadi dari awal airing season 1-nya sebenernya saya uda ngikut nonton, tapi sayangnya saya masih imasfag dan niat nontonnya itu "buktiin kalo imas lebih bagus". yep. NIAT YANG JELEK SEKALI. Jadi kalo ga salah sampe episode 5 doang mentok dan entah kenapa. Episode Nico. Sampe sekarang padahal masih inget, saya suka bagian mereka manggung di auditorium tapi ga ada orang, dan ceritanya Nico juga suka. Mungkin karena niat jelek ya, jadi yauda pokoknya berhenti aja ga tau kenapa. Setelah itu sudah ga ngikut2 Love Live lagi. Tapi kalo ditanya di Love Live suka siapa, mungkin Kotori. Lucu sih. Rasanya rambutnya pengen saya berantakin /yha.

    [​IMG]
    biar ga bosen tulisan mulu

    FYI, hp pintar pertama saya windos pon. Selama memegang windos pon, udah dua kali ilang. Oke. Pas hilang kedua kalinya akhirnya coba ganti hape tipe lain soalnya mungkin ga jodoh ama Lumia-kun. Belilah hape andro. Dan, aplikasi pertama yang saya install? Love Live School Idol Festival! Sudah lama ingin main sih.

    Waktu main, tentu saja pastinya denger lagunya, dapet karakternya, dll. Mulailah mendalami Love Live dari situ. Satu hal. Saya tidak suka suara Kotori hiks. Yaaa saya suka yang lucu-lucu tapi suara kotori ini moe yang cemprengnya ga bisa pas ama telinga. Maaf, Uchi (seiyuu Kotori). Jadi entah kenapa mau move on dari Kotori, ga bisa ngidol penuh kalo ga suka suaranya sih. Laluuuu yep, saya mau denger suara-suara karakter lain kalo solo, jadi download album-album solo wakakakakak. Tapi beneran ga ada yang sreg, walaupun suka suaranya pun entah karakter atau apanya lah ga bisa suka aja gitu.

    Kalau suara nyanyi Kotori minimal suaranya kayak di lagu Love Marginal/Mermaid Festa vol 1, saya masih ngidol dia sampe sekarang, mungkin. Lebih ngidol lagi kalau suaranya selalu seperti bagian akhir Mermaid Festa, "sayonara". "sayonara" Kotori paling epic sih menurut saya.

    Terus pas pertama main sif itu kebetulan lagi event Eli, ya, event Eli yg baru kemaren itu. Entah kenapa setelah dijejelin gambar Eli terus di home (ya iyalah lagi event-nya gitu) pas main , saya baru sadar.
    BLONDE.
    PONYTAIL.
    ASDFASDFASDF kenapa fetish numpuk di dia semua gini? /sadarnya telat bgt hoi/.

    [​IMG]
    Yep, SR yang ini mungkin yg pertama kali bikin jatuh tjinta.

    Sebenernya awalnya ga tertarik Eli karena ... ga suka karakter dewasa/onee-chan gitu sih. Karakter semacam Eli Nozomi itu uda yuri bait (lagu Garasu no Hanazono cek aja. Sekalian liriknya. Sekalian fanvid-nya) dan pasti fanservice b00bs ada juga. Jarang makanya suka kayak gini jadi biasanya lebih suka karakter imut biasa aja ahahaahah.

    But oh weeellllll. She's a blonde ponytail. Her seiyuu is Nanjo Yoshino (fripside's vocalist). Seems cool and calm but cute too. Nothing to disliked here.

    Lalu akhirnya beneran ngidol Ericchi (Ericchi itu panggilan yang lucu banget, sasuga Nozomi <3). Suka Ericchi dalam tingkatan seakan-akan dia itu karakter idolmaster, franchise idol yang sangat saya sukai. AHAHAH ga denial kok. Ericchi its clearly a Muse member forever, isnt it?

    Dan mau lanjut nonton anime Love Live lagi.

    Menurut saya sendiri, konsep Love Live sebenernya cukup menarik, dengan mengangkat konsep school idol, Honoka ingin menjadi idol karena ingin menyelamatkan sekolah yang hampir tutup. Alasannya menarik sih, tapi saya merasa alasan Honoka ini terlalu dangkal. Gimana ya .. er lanjut dulu deh.

    Reaksi orang-orang selain Honoka di awal-awal realistis sih, coba bayangin aja kamu diajak temenmu tiba-tiba jadi idol buat nyelametin sekolah. NO WAY. ITS EMBARASSING (I can really relate to Umi AHAHAH). Jadi OSIS (Ericchi) juga kesel lah, lagi pusing sekolah hampir tutup malah muncul anak idol-wannabe yang mau bikin school idol biar nyelametin sekolah. Apalagi di awal keliatannya masih main-main dan ngga serius. How about no?

    [​IMG]
    Ericchi galak juga tetep lucu (/ *-*)/

    Terkait main-main, nyambung ke tujuan Honoka tadi. "School idol lagi trend? AYO BUAT SCHOOL IDOL UNTUK NYELAMETIN SEKOLAH!". Jadi kalo misalkan yang trend itu klub basket? "AYO BUAT KLUB BASKET!"? /poof jadilah Ryo-Kyu-Bu. Saya tau ini tujuannya tulus sekali, tapi harusnya sih di awal, Honoka ini diliatin emang suka sesuatu yang idol-related, entah suka nyanyi, suka nari, suka apalah. Saya butuh lebih tahu tentang Honoka. Tapi seinget saya ngga ada. Murni buat nyelametin sekolah aja, CMIIW.

    Makanya saya menganggap awalnya hanya lawak. Sama seperti Hirasawa Yui yang memutuskan ikut klub musik ringan di K-ON bahkan sebelum tahu klub itu sebenernya ngapain. Bedanya, K-ON itu emang beneran anime lawak.

    *struggle struggle struggle*

    Akhirnya sampai juga di bagian bagusnya, konser pertama! Epi 3 kan ya. Menurut saya ini episode bagus, sebenernya kita semua tahu karena muse baru terbentuk jadi ga bakal rame penonton sih, tapi atmosfer positifnya tetep ada sepanjang episode, ngebuat kita "lupa" realita sebentar dan dor auditorium (hampir) kosong. It hits hard. Brilliant moment #1!

    [​IMG]

    Oh ya. Karena konser love live sebagian pake CGI, entah kenapa ga bisa fangirlingan. Dan pas konser pun rasanya hambar. Jadi dari brilliant moment tadi udah puncaknya terus pas uda mulai nyanyi tensi-nya turun lagi. Maaf mata saya manja karena biasanya sudah dimanjakan anime idolmaster.

    Sayangnya, saya beneran ga inget episode 4 itu kayak gimana, padahal ngeliat sinopsisnya trio kelas 1 gabung ya? Ga inget samsek. Episode 5 yang Nico juga ga terlalu inget tapi saya yakin pas nonton waktu itu saya suka sih. Lanjut episode 6 ke atas aja deh.

    Bahasan siapa yang jadi center? Masih menunjukkan bahwa Honoka itu. ya. carefree sekali sih wakaakakak. Masih kebawa Honoka epi awal-awal yang ga begitu saya suka, tapi di episode ini rasanya dia yang paling anti-baper "yauda sih siapa juga center-nya terserah bodo amat" wakakakakak. Btw waktu mereka tanding buat nentuin siapa center, hasil akhir Kotori adalah, jelek di karaoke tapi nyebarin brosur ampe abis. TUH KAN DIBILANG JUGA APA UGH. *baca prolog saya.*

    Sejak Nico gabung dan mereka juga gabung ke klub idol, penghalang tinggal sang Ketua OSIS, Ericchi. Waktu ceritanya Ericchi ... oke ada bagian yang menceritakan bahwa Ericchi itu mantan anak balet yang bahkan menganggap tarian A-Rise itu masih ecek-ecek. Saya uda nganggep "wih ini dance-nya Ericchi pasti dewa". Lalu saya menunggu beneran ada momen di mana bakal terpukau sama dance-nya Ericchi. Tapi momen itu tak pernah datang. Sampai akhir season 2 pun. Watdehel #1

    [​IMG]

    Ya, saya tau dia terlihat menguasai teori saat ngasih "trial" ke anggota muse. Tapi secara praktik saya tak pernah lihat. Atau mungkin sengaja mencocokkan kalo emang dia itu cuman bisa teori doang toh emang ga pernah menangin lomba balet kan. Y h a. Dikit aja gitu kek ngeliatin misalnya anggota lain ga bisa gerakan apa terus Ericchi ngasih contoh. Bentar aja, 3 detik juga boleh. Pengalaman narinya Ericchi digadang-gadang banget loh, sampe dia bilang A-Rise jelek, sampe dia ga mau nyetujuin Muse karena keliatan masih cupu/main-main. Telling instead showing, minus point!

    Dan dari episode-episode Ericchi ini ... saya suka sebenernya konfliknya. Tapi kenapa ya rasanya penyelesaiannya hambar. Trus di sekitaran ini juga saya mulai agak ga sreg sama pembawaannya. Oke mungkin kelihatannya sepele tapi saya merasa adegannya lompat-lompat, dan kadang ngebingungin atau malah ngerusak suasana.

    Saya lupa sih dan uda ngehapus season 1 juga jadi ga bisa cek, tapi yang paling inget itu sehabis Ericchi nangis depan Nozomi, terus Ericchi lari/kabur, saya kira ya pulang ke rumah kek atau gimana. Terus. Tiba-tiba. Adegan Ericchi merenung di kelas sendirian. Wat? Terus tiba-tiba tak hanya Nozomi tapi Honoka dkk dateng ngajakin gabung muse. Ini. Momen. Penting. Tapi sangat tiba-tiba dan ga jelas kenapa mereka di kelas. Wat. Mungkin saya doang tapi ... build-up nya ga enak :'). Watdehel #2

    Episode 9, episode Akiba! Sejujurnya saya senang dapet sedikit background Kotori, ini episode yang menyenangkan, brilliant moment #2

    Kecuali satu hal yang bikin saya ga habis pikir.
    MERCH MEREKA DIJUAL TAPI MEREKA GA TAU?
    KRIMINAL. LAPORIN TOKONYA.
    Seinget saya itu toko buat ngumpulin duit ngadain Love Live atau segala macemnya kan ya. Oke, bisa diterima. Tapi ya seenggaknya izin Muse-nya dulu lah. Ngejual foto orang loh. Ga bisa maen-maen. Lucunya mereka malah seneng. Yep. Watdehel #3

    Episode 10 juga menyenangkan. Kita dapat sisi lain Nozomi dan Maki, dan bonding antar anggota muse sendiri. Overall brilliant moment #3

    Cerita terakhiiirrrrrrrrr
    Saya ga suka aspek Kotori diundang belajar di luar negeri. Ga tiba-tiba, tapi kesannya idenya out of nowhere. Kecuali sebelumnya sempet dibilang dia mau banget belajar fashion ke luar negeri atau semacamnya. Seinget saya sih ga ada. Asal tempel masalah, mungkin tepatnya. Watdehel #4. Soal masalah Honoka, oke ngerti akarnya, tapi saya ga dapet kesimpulan "karena aku ga peka, karena aku nyusahin, aku mau berhenti jadi school idol." Wat? Ya ... masih bisa dimengerti sih tapi rasanya Honoka yang anti-baper selama ini jadi hilang begitu saja. Untung Umi langsung nampar Honoka abis itu.

    [​IMG]
    Umi slap! More effective than Love Arrow Shoot!

    Sekali lagi, konfliknya mungkin oke-oke aja tapi penyelesaiannya rushed banget. Lagi-lagi lompat-lompat adegan semaunya, mana cepet bgt pula. Kalo ga salah Umi nyadarin Honoka di mana gitu, terus tiba-tiba adegan Honoka jemput Kotori di bandara, terus tiba-tiba ke sekolah lagi dan konser. Okay. Watdehel moment #5

    Oh ya lupa soal mereka ga jadi ikutan Love Live AHAHHAHAHA. Entahlah. Mereka naik rank aja ga ada rasanya, jadi mereka ga ikut Love Live pun ga ada rasanya juga. Sebenernya ya, ada satu wasted potential yang sama sekali ga dipake. Konsep school idol dengan sistem rank yang resmi. Anime idol lain ga bisa nunjukkin sisi kerja keras sepenuhnya dari awal sampe bener-bener terkenal karena ga ada parameternya! Dan kalo mau bahas industri yang bener-bener harus pake strategi itu bakal jadi anime yang berat banget, dan butuh porsi banyak juga (misal ya Bakuman. Kerja keras mereka keliatan terbayar banget karena kita tau hasil pasti, di majalahnya, setiap komik punya rank berdasarkan kuisioner, lalu ada penjualan tankoubon juga. Semuanya jelas.).

    [​IMG]
    Eh. Bukan rank yang ini.

    Menurut saya sih karena anime ini bener-bener membuat dunia idol-nya sendiri, hal itu bisa diakalin. Sayangnya sistem rank di anime ini sama sekali ga dijelaskan kerjanya gimana. Jumlah view? Jumlah rating? Atau apa? Bayangin aja kalo berdasarkan rank ini mereka bener-bener atur strategi, tau harus improve di mana, dsb dsb. Love Live akan jadi anime yang jauh lebih seru dibanding anime idol lainnya. Dan bakal beneran ngenes kalo mereka ga ikut Love Live. Sayangnya tidak.

    capek. season 2 nya nanti aja deh. Untuk review season 2....
    Summary: Love Live 2.0: You Can(not) Like It
    Watch just for this egao. To be continued. <(")

    [​IMG]
     
    Last edited: 29 July 2015
  18. madoka*magica

    madoka*magica Animelody~

    348
    91
    98
    bikin thread SIF sekalian:ok:
     
  19. Shirayukin

    Shirayukin (o・∇・o) Staff Member

    1.211
    467
    271
    nice to see someone else's opinion from their own perspective.
    aku malah dr awal nonton udah nganggep aneh duluan konsepnya.tema tidak realis dalam setting realis.. terlalu aneh buatku.

    tapi karna sama--saya suka main SIF =)) jadi nyoba nonton juga 2 ep pertama. lumayan juga ternyata.. tapi tetep belum bisa memotivasi buat nonton sampe tamat
     
  20. seis_fleur

    seis_fleur nomor absen 12 Staff Member

    2.118
    705
    258
    JRENG
    Sebelum itu ada yang belum disampaikan dan harusnya disampaikan di review S1.
    -Awalnya ga begitu suka alasan Honoka jadi school idol, tapi karena di akhir S1 tujuan Honoka sendiri semacam "dirombak" gitu jadi termaafkan.
    -Umi Kotori, ikut/diajak Honoka.
    -Hanayo karena suka idol (?), Rin karena ngikut Hanayo (?), Maki karena passion di musik. *tanda tanya karena saya beneran lupa episode 4 isinya gimana.*
    -Ericchi ingin "mencoba" nari/berusaha lagi ... ?, Nozomi karena "ramalan", Nico karena emang mau banget jadi school idol.

    Alasan lemah sejauh ini: Umi, Kotori, Rin. Nozomi juga agak lemah sih...
    Sebenernya alesan komunal mereka itu-- pengen terus bareng-bareng sih ahahahah. Tapi ga afdol sih kalo misalkan ada yang punya alasan personal juga. Ga rata. Alesan kayak gini ga ada yang salah kok, tapi kalo kebanyakan yg alasannya sama ya ada yang kurang gimana gitu lah. Sejauh season 1 ya.

    Paling kuat Maki. Saya ga inget pas nonton sih, tapi baca di wiki, kalo muse ga ada, dia akan nyerah soal musik karena harus ngurusin RS orang tuanya. Wah. Nyesek.

    Oh satu lagi sebelum lupa menyebutkan. Kelebihan Love Live yaitu setiap lagu dan kostum punya ceritanya sendiri-sendiri, jadi tiap lagu di anime punya sejarahnya sendiri-sendiri.

    Shitty review for Love Live S2 yey. Warning, this is shittier than previous post. Lol.
    Jadi terkait S1 Love Live, ini adalah anime yang bisa membuat saya tertawa, tapi tidak sampai berkesan. Kata orang, S2-nya lebih bagus, dan entah kenapa saya yakin juga. Misalkan nih ya Idolmaster, anime-nya emang well-planned dengan produksi yang ga main-main, tapi itu juga karena waktu itu franchise-nya sudah mencapai umur ke--6 (2011) dan bisa dibilang juga sudah stabil. Uda banyak duit lah, wajar. Sedangkan Love Live sendiri, awalnya itu proyek dalam Comiket aja di tahun 2010, rasanya juga ga terkenal-terkenal amat, lalu 2013 baru dibuat anime-nya (Butuh klarifikasi lebih lanjut. Saya malas cek lagi). Jadi memang ga adil juga kalo dibandingin ahahaha.

    [​IMG]
    Desain jadulnya. Ericchi belum cantik /ditendang.

    Tapi karena kesuksesan LL S1, rasanya pasti S2 menyiapkan yang jauh lebih baik lagi! Wong dah ada modal kok.

    Sebelum nonton S2, saya mencoba melakukan ritual yang bisa bikin bias, biar nonton S2-nya juga makin greget gitu (dibilang kan, saya mencoba menyukai LL ini). Ritual kurang kerjaan yaitu ... nontonin seiyuu event! Wakakakaka. Idolmaster juga gitu kok, sukanya saya di Idolmaster itu asupan seiyuu banyak, entah kenapa seru aja mengenal seiyuu terus membandingkan dengan karakternya, entah itu kesamaan atau perbedaan. Pokoknya asik.

    Ya begitulah kalo uda liat video UMI UMI UU yang saya post di lounge beberapa hari lalu, ya itu salah satu hasil temuan saya. Kasih lagi ah. Kita tak akan bosan dengan masterpiece satu ini /yha.

    Lalu dengan gampangnya saya mengenali Emitsun, Ucchi, Mimorin, Pile-sama, Soramaru dan tentu saja Nanjolno! Hayo nama panggilan siapa sajakah itu, cari sendiri wakakakak. Yang ga begitu saya kenal itu seiyuu Hanayo, Nozomi, sama Rin karena kurang asupan yang saya temukan. Dan saya suka banget kalo nontonin Mimorin. Luuuucuuuu wakakakak. Lalu ternyata dia juga seiyuu-nya Myucel dari Outbreak Company. ASDFASDF Myucel its like my dream maid /kicked/. Seiyuu Muse yang saya paling suka. Dianya pun ngaku sendiri kalo ga punya kesamaan sama Umi wakakaakaka.

    "Any similarity with Umi?" "Nope!"
    AHAHAHAH. Iyalah Mimorin kan moe banget /dipanah Umi /mati.
    "Any words to all?" "Love Arroooow Shooooottt!!" *posing* /dipanah Mimorin /mati.
    Sumbernya video ini. Cukup tonton menit pertama aja sih.

    saya nulis apaan sih.

    JREENGGG
    Gambarnya lebih bagus! Kaget sih Honoka jadi Ketua OSIS wakakakak. Gila kali ya mereka, apalagi Umi. OSIS (termasuk petinggi juga ga sih? Kayaknya iya), school idol, dan tetep ikut klub panahan. Huft dengernya aja capek. Kalo di kampus saya dia sudah kena pelanggaran rangkap jabatan /dor/.

    Yep, semua school idol bisa ikutan Love Live tanpa perlu harus masuk 20 besar. Eliminasinya dimulai per daerah dan mereka langsung melawan A-Rise karena satu daerah! JENG JENG. Yang lebih mengejutkan? Honoka bilang Muse ga perlu ikutan Love Live! JENG JENG. Bagi saya ini adalah episode satu yang sangat bagus, tidak hanya merekap apa yang terjadi di akhir season lalu (keraguan Honoka), episode satu ini juga langsung menyajikan apa yang menjadi tujuan mereka di season baru ini (ikut Love Live), kenapa mereka harus ikut itu (momen terakhir Nico Ericchi Nozomi) dan apa tantangan yang harus mereka hadapi (lawan A-Rise duluan). Its brilliant #1! Not just brilliant moment, this is brilliant episode indeed.
    .
    SEBELUM SEMUANYA DIRUSAK DENGAN ADEGAN AKHIRNYA.
    "HUJAN, BERHENTIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII!!!!"
    *Hujan pun berhenti, langit kembali cerah bagaikan ingin menyirami cahaya surga ke Honoka*
    WATDEHEL #1.
    [​IMG]
    ... saya tak mampu berkata-kata karena terlalu pusing sama adegan ini.

    Yang ingin dikatakan Honoka adalah "People can do anything if they put their minds to it! [...] Lets aim to win!". Kesalahan skripnya adalah menyimbolkan makna kalimat ini menjadi adegan yang tidak relevan dan parahnya sangat literal. Oke ga tau namanya "terlalu literal" atau apa,tapi coba pikir lagi deh.

    "Kalo beneran mau, apa pun bisa!" -> "Kalo beneran mau, menghentikan hujan pun bisa!"
    "Kalo beneran mau, menghentikan hujan pun bisa!"
    Ulang kalimat ini 3 kali!
    Lalu pikirkan, APA HUBUNGANNYA SAMA LOVE LIVE?

    Cara menghentikan hujannya juga cuman pake teriak. Ga relevan sama usaha beneran. Teriak hujan berhenti terus hujan beneran berhenti. Usaha apa yang kamu maksud? Itu cuman kebetulan belaka. Masih mending gitu ya kalo Honoka teriak "Muse akan memenangkan Love Live!!" lalu tiba-tiba langit yang mendung seketika menjadi cerah. Artinya Muse memang punya masa depan cerah di Love Live. Apa kek. Yang lain. Ga perlu semuanya dijadiin kata-kata ._. .

    Sayangnya adegan ini jadi puncaknya episode satu yang sebenarnya uda bagus sekali. Saya hanya bisa merasa sedih. Ga ngerti, satu adegan rese di LL rasanya bikin kesel banget. Maap.
    *crying in the corner
    ========================
    Oke cukup. Lanjut.
    Untungnya episode berikutnya episode training camp! Aaaa episode-episode mereka latian di luar itu rasanya emang ga terkalahkan deh. Dan ini toh asal muasal Bibi, Printemps, sama Lily White ahahaha. Menarik komposisinya. Nunjukkin gimana mereka kerja sama juga (walaupun pada akhirnya jadi pendorong moral buat Umi Kotori Maki aja sih). Yup brilliant episode #2

    [​IMG]
    Ga tau harus respon apa. Tapi ngakak sih di sini.

    Dan tidak seperti episode 1 .... Brilliant ending to this brilliant episode.
    [​IMG]
    Dan sehabis adegan ini langsung lagu ED dan pas banget buat bikin semangat. Mungkin karena line solo pertama Ericchi sih
    Episode A-Rise. A-Rise adalah rival yang baik dan sehat /yha. Suka sih cara mereka ngasih tau kelebihan anggota Muse masing-masing ahahahahaha. Maksud A-Rise "meminjamkan" panggung sekolahnya ke Muse adalah, mereka ingin bertarung di tempat yang setara dan lihat siapa yang menang. Saya masih gagal paham kenapa A-Rise dikasih animasi 2D penuh tanpa CGI sedangkan Muse tetep aja pake CGI. Oke, saya tahu anggota A-Rise hanya tiga orang. Muse itu tiga kali lipatnya. Tapi sebenernya tim idol utama itu siapa sih? :') Saya apresiasi kok kadar CGI-nya lebih dikit dibanding S1. Tapi minimal A-Rise juga dikasih CGI kek gitu biar adil.

    Yak, inti episode-episode A-Rise adalah, saat ini A-Rise >> Muse. Clear banget. A-Rise #1 sedangkan Muse #4. Manggung di tempat yang sama pula. Muse memang masih punya kesempatan, tapi Muse masih harus berusaha melampaui A-Rise. Catet. Oke lanjut dulu ke cerita Nico dan Rin.

    Adegan ngejer Nico itu apa-apaan. Terus. PENARI LATAR. NICO LANGSUNG DITELPON. WAKAKAKAK.
    [​IMG]
    Salah satu alasan saya suka Ericchi itu suara marahnya.
    ... Jangan tanya kenapa.

    Ehem, secara keseluruhan episode Nico lumayan, lebih menceritakan usaha Nico jadi school idol dari kelas satu dan usahanya menjaga imej idol di keluarganya. Rin ... bisa dibilang alasan Rin jadi school idol karena dalam hatinya ingin terlihat girly begitu lah ya. Bisa bisa. Sejujurnya agak aneh sih ada episode satu orang kayak gini, tiba-tiba pula. Rin perlu sih soalnya emang kurang. Tapi saya lebih milih dua episode Rin dan Nico ini harusnya ditaruh di S1 aja. Terlalu one-person-centered, rasanya pembawaan ceritanya juga jadi agak beda dari yang selama ini.

    [​IMG]
    Baitnya mz silakan. Tinggal dipilih aja mau Minami yang mana. Sama-sama pegang tongkat lacrosse kok.

    Waktu mereka mikir harus melakukan sesuatu yang baru biar bisa menang dari A-Rise itu... episode lawak sih. Dan somehow saya sudah bisa menebak akhirnya gimana. Episode diet juga biasa tapi adegan di mana Hanayo dan Honoka nyuri waktu makan di tengah maraton itu... lol can relate very much =))) Oh ya, sebenernya masalah OSIS itu agak aneh digabung sama episode diet ini, nyambung sih di satu sisi, tapi di satu sisi rasanya masih misah gitu. Tapi bagus sih, kalo ga ada bagian masalah OSIS itu saya sudah lupa Honoka-Umi-Kotori itu OSIS. Lol.

    Episode Nozomi. Lebih bagus dari episode Rin dan Nico sebelumnya karena memang melibatkan cerita (lagu baru Muse). Melihat Maki yang begitu penasaran (dan jujur /dor/) juga rasanya pertama kalinya. Tapi sebenernya saya ngarep ini bisa jauh lebih baguuusss. Entah. Padahal building-up nya pun bagus, saya uda sepenasaran Maki pengen diceritain. Bagi saya ide cerita Nozomi cukup indah tapi pas bagian reveal-nya... biasa. Apalagi masa lalunya ugh. Awalnya uda keren loh "Yes. Muse is my miracle.." *flashback*. Tapi rasanya building-nya agak kelamaan jadi bagian masa lalu ini malah cepet gitu. Dan masih belum nyambung "writing a song as nine" sama "love song". Iya sih yang penting bukan lagu cintanya tapi seenggaknya ada hubungannya kenapa ajuin itu. Soalnya ini juga yang bikin susah idenya diterima sama yang lain :/. Agak maksanya di situ sih.

    Brilliant moment #3 given to this scene.
    [​IMG]
    [​IMG]
    [​IMG]
    di-di gambar kedua saya ga auto-focus ke Ericchi kok, serius!

    Penentuan perwakilan daerah sesungguhnya dimulai. Jujur suka sama suasana yang dibangun di awal episode, bener-bener kayak pagi penentuan banget =)). Yha jadi masalah epiosode ini adalah, Honoka-Umi-Kotori yang tidak bisa langsung siap-siap di tempat karena harus menyambut murid baru di sekolah sebagai OSIS. Oke, urusan di sekolah udah selesai. Tetapi cuaca jadi buruk, kereta berhenti beroperasi dan mobil pribadi pun tak bisa jalan. Oke. Mereka bertiga memutuskan untuk lari sampai tempat penyisihan! Saya kira akan ada adegan lari dramatis tapi ternyata yang didapat LEBIH PARAH!

    [​IMG][​IMG]
    Masih serius di sini ... 30 detik kemudian ...
    [​IMG]
    WATDEHEL #2 BADAINYA KE MANA
    Jujur sebenernya saya suka ide seluruh murid sekolah itu bantuin beresin jalan dari salju... itu bagus... tapi kalo emang kayak gitu... BADAI DI ATAS BUAT APA. Masih tensi tinggi loh pas Umi bilang "I'm not just chasing after you two! I want to do it! I want to be in the Love Live more than anyone else! I WANT THE NINE OF US TO PRODUCE THE BEST POSSIBLE RESULTS!". Itu hampir jadi brilliant moment kalo badainya ga tiba-tiba berenti. Okay fine. Mana pas badainya baru berhenti, jalannya juga udah clear dibersihin dan belum numpuk lagi. Timing-nya maksa. Heh. Dari awal kasih liat aja mereka bertiga mau lari, tapi ternyata teman-teman di luar sudah menunggu, sudah nyiapin sepatu boot, sudah bersihin jalan, siap kasih semangat, dll dll. Itu uda mengharukan kok. GA USAH ADA BADAI. MAKSA.
    *crying in the corner #2

    Selanjutnya performance Snow Halation, lalu episode-nya habis. A-Rise? who de hell is dat?
    #Watdehell 3 Inti episode 3 jelas menceritakan bahwa A-Rise >> Muse seperti yang sudah saya bold di atas. Tapi saat momen Muse melampaui A-Rise, saat bener-bener penentuan perwakilan daerah, A-Rise nya cuman numpang bacot di awal episode. Yep saya kecewa.

    ... kok saya di sini udah capek. Huft.. sedikit lagi kok.

    Saya suka catchphrase "a story achieved together". Banget.

    Sisanya fokus ke drama setelah Ericchi Nico Nozomi lulus, apakah Muse tetap ada? Atau bubar? Diganti? Soal ini saya cukup netral karena ada plus minus-nya masing-masing sih, biarkan ceritanya saja yang memutuskan. Lalu mereka main seharian bareng-bareng itu lucu. *lihat gambar Ericchi di post sebelumnya. Buat drama bagian ini, saya tidak mau bahas. Nanti saya jelaskan. Lanjut dulu. Bagian nginep di sekolah.

    [​IMG]
    Saya lagi baik jadi ini dapet brilliant moment #4

    === dari sini uda mager mode tapi tetep nulis ====

    Sudah saya duga, pas konser Love Live plain-plain saja. Actually big minus because this is their goal for this season :/

    Lagu Aishiteru Banzai dengan lantunan piano Maki jadi brilliant moment #5. Dibanding konser muse mana pun, ini yang bisa ngebuat saya langsung aaaaaaaaaaa lalu ikutan nyanyi. Lalu mereka sedikit jalan-jalan keliling sekolah dan kenangan-kenangan tertinggal mereka terlihat begitu saja /ea. Pembawaan di sini bagus.

    Dan poof, endingnya hape Hanayo bunyi.

    Yep, the drama is a lie (that's why I dont wanna talk about it).
    That's it.
    Satisfied?

    There's plenty brilliant moment but sadly I just can't ignore the minus point there and there ...
    in the end, Love Live 2.0: I can(not) Love It


    Terkait tujuan mereka masing-masing menjadi school idol ter-cover sih. Mungkin agak miss di Kotori tapi di akhir season 2 sisanya rasanya uda cukup jelas semua

    watever, siapa yang mau temenin ane nonton movie-nya nanti wakakakakaka //dor. Ericchi center, braaayyy
     
    Last edited: 30 July 2015

Share This Page