Share Kumpulan Cerita Pendek dari Flame-kun

Discussion in 'Tulisan' started by Flame-kun, 26 October 2013.

  1. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    Gw nggak mau kehilangan touch gw untuk menulis...

    ... so I'll write it here. Enjoy.

    Cerita yang ada disini bisa bersambung, bisa juga tidak. Tergantung sayanya saja.

    Oh iya, segala bahasa asing yang masuk kesini akan saya Indonesiakan. Jadi jangan heran kalau tiba2 ada orang Zimbabwe bisa berbahasa Indonesia. Itu karena saya terjemahkan untuk kenyamanan pembaca...

    terus, kebanyakan cerita disini itu fiksi. Jangan mangap kalau seandainya ada kejadian aneh yang menimpa saya sebagai penulis.

    Dia Yang Telah Lama Menghilang
    Bagian I


    Sekarang tanggal 18 Oktober...

    ... bentar lagi akhir bulan; berarti bentar lagi gw dapet uang saku. Awww yissss! Kuliah gw juga udah mulai renggang nih, mengingat ini semester ke-4. Gw bersyukur gw masuk fakultas psikolog universitas ini. Walaupun ini universitas nggak begitu keren-keren amat, tapi ini univ. almamater tante gw. Dosennya kebetulan baik-baik. Ada sih satu yang bikin ngantuk di kelas, gw dikelas dia juga cuma ngegambar doang. Tapi materinya untung masih bisa gw kuasai.

    Ngomong-ngomong, udah semester 4 gini sih, gw berarti bisa ambil cuti. Sip lah, kalau emang bener-bener mendesak dan ingin take a break, gw bisa ambil cuti kapanpun yang gw mau. Lagipula sekarang udah masuk musim dingin...

    Selagi gw berpikir begitu di kursi ruangan tengah rumah gw, hp gw yang sedari tadi diatas meja mendadak bergetar. Karena jarang kontak sama temen, jadi gw pikir "paling sms dari bot..."

    Tapi ternyata tidak.

    Teman gw ngirim pesan. Bunyinya seperti ini:
    Yep. Sejak kelas 2 SMA semester 2, gw sekarang tinggal di Jepang. Tepatnya di Suwa, Perfektur Nagano. Kalau kalian pernah dengar objek wisata "Danau Suwa", kalian mungkin tahu.

    Tapi, jarang-jarang juga gw dapet e-mail dari temen sekelas. Alumni, pula. Di Indonesia mah, huhuhuhu....

    e-mail tadi langsung gw bales seperti ini:
    Sebetulnya sih, males juga. Berhubung gw itu gamer dan seneng nonton animanga...

    ... gw jadi inget waktu jaman gw SMA dulu. Waktu tahu gw pendatang, reaksiny bagus banget.

    Tapi begitu tahu gw seneng animanga, beberapa temen kelas langsung ambil jarak. Dan, jujur, pengasingannya jaaaaaaaaaaaaauh lebih parah daripada waktu di Indonesia.

    Untungnya, itu terjadi cuma sebentar. Karena gw orangnya bisa interaksi dan nggak se-nerd otaku2 dari kelas lain, jarak antara mereka itu menipis.

    Ah, bicara soal nerd, gw jadi inget sama temen sekelas gw dulu. Nama lengkapnya Kochiya Sanae. Mirip ya sama tokoh salah satu game curtain shooting yang lagi populer? Gw sempet mikir kalau itu bener-bener dia, tapi karena rambutnya ijo pikiran itu langsung tertepis jauh-jauh.

    Dia seneng banget sama mecha dan tokusatsu. Gundam? Paling nyambung. Mazinger? Childhood. Macross? Tahu, dong. Code Geass? Kita nangis bareng waktu nonton Lelouch mati. Guilty Crown? Mechanya seneng, ceritanya nggak. Sayangnya kalau dia udah ngomongin tokusatsu, gw nggak bisa ngikutin karena gw memang nggak nyentuh tokusatsu. Tidak lagi, sejak zaman berganti.

    Nice lah, gw pengen tahu juga udah pada bagaimana nanti. Plus, barangkali gw harus cari pacar sungguhan. Gw sejak dulu selalu ngaku punya pacar, tapi pacar itu tidak lebih dari waifu 2D. Gw bener-bener menantikan temu alumni yang akan datang.

    Siapa ya kira-kira yang gw deketin...

    Sambil berpikir seperti itu, setelah mensortir nama dari seluruh cewek-cewek di kelas waktu SMA, gw mendapat satu kandidat:
    Kochiya Sanae

    Sip. Gw harap dia belom punya gebetan. Kalau udah, bingung deh...

    -***-​

    Sore hari pada tanggal 22, gw pulang dengan tangan hampa. Pasalnya, hari itu gw nggak ketemu Sanae...

    bukan, bukan masalah gw nggak bisa bedain muka cewek Jepang satu sama lain. Tapi karena dia memang nggak dateng. Anehnya lagi, teman-teman sekelas nggak ada yang ingat siapa dia. Kecuali temen segeng dia: Rurippe, Mako-chan, dan Yuko yang notabene sama2 otaku; walau berbeda aliran (Rurippe dan Yuko itu fujo tingkat parah, sementara Mako-chan itu 2D ojikon).

    "Biasalah, anak muda. Suka cepet lupa sama temen lama," kata Yuko. Tapi rasanya janggal. Disamping doi otaku, seinget gw Sanae itu cakep. Badannya juga "jadi". Yaaah kalau boleh dibilang, dadanya besar. Hehehehe...

    Mustahil rasanya, bidadari sepertinya tidak ada cowok yang mengingatnya. Gw bahkan pernah bercanda bilang padanya "ayo menikah kalau sudah dewasa nanti". Kalimatku hanya dibalas oleh mukanya yang tersenyum sembari tersipu malu... malah kalau nggak salah ada beberapa anak kelas lain yang nembak dia namun ditolak. Kasihan sekali mereka, tewas dalam friendzone.

    Selagi berpikir, tiba-tiba kakiku sudah menuntunku berada di depan rumah. Ajaib? Tidak, ini hal lumrah. Karena pikiran gw penuh sama rasa penasaran, tentunya gw secara tidak sadar jalan kerumah, dong. Sebut saja, insting untuk pulang.

    Sesampainya dirumah gw memutuskan langsung mandi, kemudian nonton acara TV sampai mengantuk. Ditengah itu tanteku menyiapkan makan malam dan aku menikmati jamuan tersebut. Setelahnya aku langsung ke kamar dan tidur dur dur.

    Rasanya sayang sekali tidak bisa bertemu dengannya...

    PART I - END
     
    Last edited: 6 November 2013
    s4skiazh likes this.
  2. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    Dia Yang Telah Lama Mengilang - Part 2
    Dia Yang Telah Lama Menghilang
    Bagian II


    Pada pagi hari berikutnya, gw baru teringat sama alamat rumah Sanae. Ya, gw nggak bakalan nyerah nguber doi. Karena gw tahu, dia itu bener-bener calon istri ideal. Idaman para lelaki. Setidaknya, untuk gw.

    Gw mandi, pakai baju pergi, kemudian siap berangkat. Berangkatnya pagi2 aja, karena kalau siang barangkali pulangnya bisa kemalaman.

    Setelah pamitan ama sodara, gw ngegas motor gw langsung ke kediamannya. Yup, motor Kawasaki Ninja warna hitam ini bener-bener motor andelan gw untuk jalan-jalan dari dulu. Sengaja gw bawa dari Indo karena awalnya gw pikir gw berangkat sekolah itu jauh. Jauh jaraknya memang, tapi waktu pertama kali gw berangkat pakai motor, gw malu sama mereka yg berangkat sekolah yang pakai sepeda. Malah sama beberapa cowok otaku gw dibilang anggota geng motor. Akhirny ni motor cuma mendekam di garasi sembari gw rawat secara berkala. Dan sekarang, gw bisa jalan-jalan lagi bareng si motor untuk menemui cewek idaman. Yeaaaaah!!! Kalau di Indonesia kan cewek itu liat motor si cowok. Tapi gw nggak tahu deh kalau cewek Jepang. Apalagi mecha-ota kyk doi. Kali doi baru ngelirik gw kalau gw naek Gundam ke rumahnya...

    ... atau begitulah yang gw pikirkan, sesaat sebelum gw sampai ke rumahnya.

    Didepan hadapan gw cuma ada rumah kosong yang catnya udah compang-camping. Kesannya itu pokoknya bener-bener kesan rumah angker. Karena kelihatannya itu rumah udah kosong sejak lama, gw kemudian inisiatif untuk bertanya pada tetangga di sebelah rumah itu. Berjalanlah gw ke rumah di samping rumah kosong itu.

    "Permisi, maaf mengganggu~, " ucapku agak keras. Tak lama kemudian pintu rumah itu terbuka dan muncul seorang wanita umur 30-an. Dia berjalan ke arah gw.
    "Ada perlu apa, anak muda?" Tanya bibi itu.
    "Saya mau nanya, rumah sebelah ini sudah kosong sejak berapa lama ya?"
    "Tidak ingat. Rumah ini sudah kosong sejak saya tinggal disini. Mungkin sekitar 10-11 tahun," jawab bibi itu.

    Kesadaran gw ibarat ditelan oleh sesuatu dalam sekejap, kemudian kembali lagi.
    Gw benar-benar terkejut mendengar jawaban bibi itu. Karena merasa angker, gw langsung berpikiran untuk cabut tanpa bertanya-tanya lebih lanjut.
    "Oh yaudah kalau begitu. Saya mohon diri dulu ya tante. Terima kasih atas waktunya. Selamat siang~," ucapku sambil membungkuk sedikit sebagai tanda hormat dan terima kasih.
    "Ya, selamat siang juga. Kira-kira ada apa ya, bertanya tentang rumah kosong ini?"

    Daripada gw tambah ngeri, akhirnya gw jawab "tidak ada apa-apa kok, tante," sambil berjalan kearah motor. Gw bahkan nggak mau menatap rumah kosong itu sekali lagi. Terlalu takut untuk melakukannya. Gw pakai helm gw, gw nyalain starter motor, gw langsung cabut dari sana tanpa melihat ke belakang.

    Aneh.
    Ini sungguh aneh.
    Waktu SMA dulu, alamatnya jelas tepat disini. Gw sama gengnya bahkan pernah main ke rumahnya. Dan sekarang rumah itu dibilang kosong selama 10 tahun?
    Ah, mungkin gw salah belok. Coba gw tanya-tanya dulu sama warga setempat.


    Gw kemudian berjalan keliling mencari warga yang kira-kira lagi nganggur buat gw tanyain. Gak lama sampai gw melihat ada cowok berkacamata lagi jalan di trotoar. Gw samperin dulu deh...

    Setelah agak deket, gw membuka helm gw kemudian mulai berbicara, "Misi mas saya mau nanya..."

    ketika dia menengok, dia langsung panik, mengira gw anggota geng motor karena motor gw yang hitam dan pakaian gw yang juga serba hitam. "Haaah geng motor? Bicara apa kamu ini... memangnya tampang begini ada modal jadi geng motor?" Ucap gw sambil melepas helm. Kyknya lawan bicara gw orang yang suka diperas sama geng motor. Kasihan juga ya...

    Setelah meluruskan kesalahpahaman, gw mulai ngasih alamat rumah Sanae.
    "Oh, rumah disitu itu rumah kosong. Kamu ada keperluan apa di tempat begitu?"
    "Benar-benar rumah kosong? Kamu tidak pernah mendengar atau melihat orang keluar masuk dari sana?"
    "Benar, kok. Warga sini rata-rata tahu soal rumah kosong yang tidak pernah ditempati itu."

    Sambil garuk-garuk kepala, gw berkata dalam hati: Kok aneh, sih? Gw kan dulu pernah dateng ke rumahnya...

    Karena gw penasaran sama cerita orang-orang, jadi gw tanya; "Ceritanya gimana?"
    "Yaaa bener-bener kosong. Pernah juga dipanggil paranormal kesana. Tapi dia bilang nggak ada apa-apa disana. Padahal paranormalnya itu ilmunya tinggi."
    "Waduuh. Terus kira-kira itu kosongnya sejak kapan sih?"
    "Udah lama banget. Kyknya sih sekitar 10-11 tahunan, waktu dibangun. Ada katany satu keluarga mau tinggal disitu, tapi gak jadi. Dan sampai sekarang nggak ada yang tinggal disana."
    "Nama marga keluarganya itu lo tau ga?"
    "Wah, kurang tahu deh. Coba tanya orang-orang tua disini."

    Gw kemudian merogoh saku, mengambil dompet, lalu mengambil 4 recehan 100 yen. Gw ngasih cowok berkacamata itu 400 yen.

    "Makasih atas infonya," gw tutup helm gw, lalu gw ngegas motor gw dan kembali ke jalan besar.

    Gw tahu tujuan selanjutnya: SMA almamater gw. Disana pasti ada biodata lengkap tentang dirinya... mungkin.
     
    s4skiazh likes this.
  3. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    Dia Yang Telah Lama Mengilang - Part 3
    Dia Yang Telah Lama Menghilang
    Bagian III


    Perjalanan gw terhenti ketika gw mendengar lagu "SIE SIND DAS ESSEN UND WIR SIND DIE JAEGER!" dari tas gw.
    Hp gw bunyi, dan ternyata yang menelepon adalah ibu gw. Wah, gila nih jauh-jauh dari Indonesia nelepon ke Jepang.

    "Halo, bu? Lagi berhenti di lampu merah, nih."
    Gw ngeliat ada convenience store di samping jalan. Gw langsung berpikiran untuk nenteng motor kesana.
    "Tunggu ya, nenteng motor bentar..."

    Sampai di tempat parkiran, gw melanjutkan telepon barusan. Dan di telepon pembicarannya itu... biasalah, emak sama anak kalau LDR kyk gimana. Nanya kabar, udah makan belum, jam berapa disini, lagi ngapain, dan sebagainya. ditengah-tengah pembicaraan itu gw nyeletuk seperti ini: "Nggak mahal apa bu, telepon dari Indonesia ke Jepang?"
    Emak gw cuma jawab "nggak kok, nggak" sambil ketawa.

    Teleponnya kemudian beralih dari emak, ke bapak, adek gw yang cewek, adek gw yang cowok, lalu balik ke emak. Jujur, semua suara mereka di telepon bikin gw homesick. Pengen cepet-cepet balik ke Indonesia. Rama kangen sama kalian...

    Pembicaraannya berlangsung cukup lama, sampai kemudian tiba-tiba keputus ditengah2. Gw rasa pulsanya abis. Wajar sih, ngobrol dari Indonesia ke Jepang. Berapa tuh bayarnya?

    Gw dalam keadaan berhenti di depan konbini. Di dompet gw ada cukup buat beli camilan. Gw liat jam, masih jam 1/2 1. "Ah, sampe sekolah almamater paling jam 2 jam 3. Gw belanja dlo lah..."

    Gw kalau di konbini, itu biasanya nyari item berikut:
    - Coklat batangan merek Silver Queen. Nyarinya yang Dark Chocolate.
    - Permen pelega tenggorokan merek Fisherman's Friend. Dua rasa, Aniseed sama Original Extra Strong.
    - Cola/Sprite botolan 3 botol. Satu botol bs gw hemat. Sisamya bisa gw bawa balik kerumah.
    - Air mineral 4 botol. Sama kyk diatas.

    Totalnya? 4.130 yen. Nih gw buka kartu aja ye, di dompet gw ada 3 lembar 10 rebu yen sama 8 lembar seribu yen. Sisanya duit koin receh yang gw nggak mau ngitung karena males. Pokoknya ada 130 yen aja...

    ... gw bayar pake duit pas, keluar dari sana abis ngambil bon sama belanjaan, terus lanjut ngegas lagi sampai ke SMA almamater.

    -***-​

    Sesampainya disana, jarum pendek arloji gw menunjuk angka 2, dan jarum panjangnya menunjuk angka 8. Bener aja kan, udah mulai sore. Untung gw milih berangkat pagi.

    Gw langsung jalan ke ruang guru, terus nyari wali kelas. Untungnya ketemu karena pada saat itu dia kebetulan lagi jam kosong.

    "Rama, selamat datang. Kamu rindu sekolahmu yang dulu?"
    "Hahaha bukan begitu sensei, saya kemari mau melihat-lihat catatan data angkatan saya. Bisakah?"

    Kemudian mantan wali kelas gw menuntun gw ke ruang tata usaha. Disitu gw dikasih folder data tentang kelas D.

    "Kamu memangnya mau cari datanya siapa?"
    Untuk menghilangkan kecurigaan, gw menjawab "untuk program almamater, saya ditunjuk jadi sesi pendata alumni kelas. Tapi karena saya tidak hapal data setiap murid kelas saya, maka saya memutuskan untuk kemari."

    Dan benar saja, jawaban gw dipandang sebagai jawaban normal dan gw bisa browse sesuka hati.

    Kochiya Sanae.
    Kochiya Sanae..
    Kochiya Sanae... ketemu.


    Gw tarik satu kertas bertuliskan nama "Kochiya Sanae" itu. Seketika bulu kuduk gw berdiri memandangi kertas itu.

    Selain nama "Kochiya Sanae", data diri lainnya KOSONG.
    Tempat/Tanggal lahir, golongan darah, nama ayah, nama ibu, data diri lainnya. Semuanya kosong. Tidak ada tulisan sama sekali.
    Pas fotonya pun tidak menunjukkan muka dari diri seorang gadis bernama Kochiya Sanae. Hanya sebuah kertas kotak yang tertempel pada berkas biodata.

    Gw terpaku pada berkas itu. Dan anehnya, tidak ada orang yang ikut terkejut. Mereka seperti memandang gw itu biasa-biasa aja. Padahal mereka juga melihat kertas biodata kosong itu.

    Sampai kemudian suara seorang staff memecah keterkejutan gw, "mau difotokopi semua, kak?"
    Gw langsung tersadar, kemudian menjawab "i-iya pak. Tolong. Masing-masing satu saja ya, pak."

    Setelah berjalan keluar dari ruang tata usaha, gw langsung berdzikir, takut kalau-kalau kejadian aneh menimpa gw ketika gw dalam perjalanan pulang. Sampai waktu gw di motor pun, gw berdzikir tiada henti. Baca-baca ayat kursi, berdzikir, istighfar, mengucap ayat-ayat. Pokoknya hal apapun yang sekiranya bisa menyelamatkan. Dan alhamdulillah, gw bisa sampai ke rumah dengan selamat. Kerabat gw juga masih ada semuanya disana. Fiuh~

    Tapi karena gw masih takut, gw jadi rajin beribadah dan baca kitab selama hari itu.

    Kemudian setelah gw nonton "Highschool DxD Season 2" yang udah gw download dari entah kapan tapi baru gw tonton sekarang, ketakutan gw berkurang sedikit. Mungkin akibat melihat card-nya bergambar Koneko dengan pose yang cukup menantang.

    Itu film gw donlot karena setelah gw tonton di TV, gw masih belom nangkep apa yang terjadi karena gw nonton acara itu dalam keadaan setengah sadar. Dan blu-raynya juga belum sempet kebeli karena gw masih nabung buat PC baru.

    Setelahnya gw ngebuka tas gw, dan melihat ada file folder didalam.
    "Hahaha, bener-bener difotokopi semua ya. Yasudahlah..."

    Gw teliti itu semua satu-satu kertasnya. Yang lain memang ada tulisannya.
    Tapi cuma punya Sanae saja, yang benar-benar kosong. Selain nama dan pas foto yang tidak jelas, lainnya kosong.

    Eh, tidak, tunggu. Ternyata alamat email dan nomor ponselnya tertera disitu. Seketika gw teringat sesuatu: ponsel gw yang lama masih nyimpen nomor Sanae.

    Sontak gw langsung ambil HP Blekberi gw yang sudah lama tidak dipakai karena di Jepang mereka memiliki ponsel sendiri yang mempunyai jaringan tersendiri. Mencolokkan charger HP tersebut ke stopkontak, kemudian menghubungkannya dengan HP itu. Butuh waktu agak lama untuk menyala, tapi akan kutunggu. Sambil baca komik yang gw bawa dari Indonesia, tentunya... komik lama ini, judulnya "Pokemon: Kisah Pikachu yang Menggetarkan". Ni komik bener-bener beda sama versi animasiny atau komik lainny. Mistynya jauh lebih cakep. Serius gw...

    Setelah HP Blekberi gw nyala, gw langsung ke bagian kontak. Gw cari nama Sanae disitu...

    ... dan ketemu. Alamat email dan nomor ponselnya benar-benar sama seperti yang tertulis. Gw harap e-mailnya masih aktif.

    Gw kemudian mengirim surat seperti ini:
    Daaaan akhirnya gw kirim itu pesan. Fuh~ ketegangan gw berkurang banyak setelahnya. Lalu gw beranjak ke kasur dan tiduran sambil menunggu e-mail gw dibales.

    Dari kelihatannya sih, dia bukan anak yg suka gonta-ganti alamat e-mail sama no. hp dengan gampangnya.

    ...
    ...
    ...

    .... gw tunggu entah berapa lama, masih belum ada jawaban. Akhirnya gw memutuskan untuk tidur setelah merapihkan tempat tidur dan menaruh ponsel di meja.

    -***-​

    Gw kebangun waktu jam 8 pagi. Gw ngecek hp, dan email balasan darinya sudah sampai. Antara senang, kaget, dan takut bercampur.

    Gw seneng karena ada cewek mau bales e-mail gw.
    Gw kaget, karena ni cewek misterius mau bales e-mail gw.
    Gw takut, setelah kejadian2 yang lalu, gw ngirim dia e-mail itu udah cukup sembrono juga sebetulnya.

    Dengan perasaan dag dig dug der, gw mencoba untuk membuka email itu, dan-

    Bersambung ke Part 4
     
    Last edited: 26 October 2013
    s4skiazh likes this.
  4. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    Dia Yang Telah Lama Mengilang - Part 4
    Dia Yang Telah Lama Menghilang
    Bagian IV

    Dengan perasaan dag dig dug der, gw mencoba untuk membuka e-mail itu. Dan isinya begini:
    Sampai 2/3 e-mail itu, gw masih merasa biasa saja.
    Tapi begitu gw membaca kalimat terakhir di e-mail itu, gw langsung merinding. Wajar saja, rumah yang awalnya tempat ia tinggal kini adalah rumah kosong yang ternyata tidak dihuni lebih dari 10 tahun. Selain itu, data dirinya di SMA almamater tidak lengkap dan yang lebih parahnya lagi, pas foto 3x4 yang harusnya menunjukkan paras cantik sang bidadari impian itu cuma kotak abu-abu berbingkai putih tanpa isi.

    Perasaan gw makin campur aduk ketika gw ingat gw pernah nembak dia walau secara gak langsung. Aduuuuh, masak iya gw nembak hantu sih?

    Tapi yang sudah terjadi ya terjadilah. Maka dari itu gw memberanikan diri untuk menulis e-mail balasan ke doi:
    Dan gw pencet "SEND". Walaupun kalimat terakhir rasanya rada nggombal, tapi gpplah. Sekali dua kali ngegombal ke cewek nggak masalah kan? Walau ceweknya juga rada gaib, sih...

    sambil nunggu e-mail balasan, gw ambil handuk untuk mandi pagi. Walaupun di Jepang biasanya orang2 pagi hari cuma sikat gigi, tapi kebiasaan mandi pagi waktu gw di Indonesia itu udah melekat erat di gw. Kan dalam Islam itu ada petuah seperti ini, "kebersihan adalah sebagian dari iman." Betul kan?

    Setelah gw ganti baju rumah, gw ngecek hp. Ternyata masih belum ada balasan. Sambil nungguin, hp gw bawa ke meja makan untuk sarapan. Roti bakar selai coklat + susu? Waowz~

    Dan ditengah sarapan gw, hp gw berdering "You got mail, desu~". Ringtone ini laen dari yang biasanya, karena selain disuarai oleh Yuuko Gotou pada waktu jumpa fans langsung beberapa waktu silam, ringtone ini juga gw set untuk satu orang kalau dia mengirim e-mail buat gw: Sanae

    Nggak ada perasaan khusus sih, biar gw bisa bedain aja yang mana e-mail dari dia dan mana yang bukan.

    Gw buka e-mail balasannya, isinya tu begini:
    Nanti sore? Wih, buru-buru amat mbak. Gw kira lusa gitu, atawa hari minggu. Segitunyakah kangennya sama temen lama?
    Oh iya, sebagai pengingat di cerita ini sekarang tanggal 24 Oktober.

    Gak begitu jauh dari rumah sih, setidaknya nggak sejauh perjalanan dari rumah gw ke rumah dia kemaren. Gw akhirnya mengiyakan aja, terus siap-siap dulu. Pertama-tama gw pilih-pilih baju yang sekiranya keren buat dipake. Kan mau ketemu ama temen lama, cewek lagi. Masak nggak tampil keren?

    Awalnya gw mikir begitu, hingga kemudian sampai jam 1/2 11 gw masih belum menentukan baju apa yang bakalan gw pake buat nanti. Akhirnya ya pake baju biasa aja. Terus gw bawa PSP, 3DS, kamera, sama laptop.
    PSP gw bawa kalau-kalau dia bawa PSP.
    3DS gw bawa kalau-kalau dia udah punya 3DS. Selera game kita kebetulan sama, jadi mungkin dia main MonHun3U juga.
    Kamera? Gak usah tanya lagi. Kali gw bisa foto-foto pemandangan. Ya, "pemandangan". Mulai dari suasana di Danau Suwa sampai foto si Sanae sendiri.
    Laptop gw bawa sekiranya mau tukeran data. Transaksi, gitu...

    Setelah gw siap semua, gw pamitan dulu sama kerabat. Pada pukul setengah satu, gw berangkat dari rumah menuju ke kuil di dekat Danau Suwa pakai motor Ninja gw. Disana jawaban atas pertanyaan gw pasti akan terungkap nanti.

    -***-​

    Sesampainya disana gw langsung lihat arloji. Jarum jam menunjukkan pukul dua siang lebih tujuh menit. Lumayan lah, mendingan gw yang nunggu. Masak cewek disuruh nunggu? Kasihan kan.

    Gw menaiki tangga menuju kuil diatas. Sesampainya diatas, gw langsung e-mail Sanae seperti ini:
    Dan ternyata tidak butuh waktu lama baginya menjawab e-mail gw. Dia langsung ngirim jawaban:
    Gw deg-degan juga nungguin dia. Barangkali dia tambah cantik, atau gimana. Atau jangan-jangan dia mau- ah, kenapa gw mikir yang nggak-nggak sih. Gw cuma butuh penjelasan dari teka-teki yang ada kok. Itu aja. Mungkin.

    Sambil menunggu, gw membuka risleting tas gw, kemudian merogoh isinya. Gw ambil PSP gw dari dalam, lalu menyalakannya dan memainkan Guilty Gear XX: Accent Core.

    Ni game fighting emang seru. Gw nggak biasanya maen game fighting, tapi kalau dari Arc System Works, mengapa tidak? Kalau lu tahu Guilty Gear, lu pasti tahu BlazBlue. Tapi kalau tahu BlazBlue, lu belum tentu tahu Guilty Gear. Yap, ntu 2 game sama-sama dari Arc System Works. Ibaratnya Guilty Gear itu "kakak" dari BlazBlue.

    Gw masuk ke bagian survival, salah satu mode kesukaan gw selain "dat impossible arcade" dan M.O.M. mode. Selain itu mantau jam juga gampang disitu. Karena ada timer untuk menghitung berapa lama kita main disitu. Gw pick Ky-Kiske, salah satu karakter kesayangan gw, untuk dimainkan. Kalau di BlazBlue, karakter yang mirip sama dia itu Jin Kisaragi. Bila di Guilty Gear lu familiar sama pemakaian Johnny, Millia, dan Ky, maka lu pasti langsung jago pakai Jin sekali lihat command list. Sama seperti halny kalau lu familiar sama pemakaian Sol-Badguy dan Order-Sol di Guilty Gear, maka lu pasti langsung jago pakai Ragna the Bloodedge sekali lihat command listnya. Atau kalau lu familiar sama Potemkin di Guilty Gear, maka lu pasti langsung jago pakai Iron-Tager sekali lihat command listnya. Baik movelist dan combonya bener-bener mirip.

    -***-​

    1/2 jam berlalu, dan gw kalah di survival level 780. Biasalah, kalau main diluar gw suka nggak pewe. Walaupun kuilnya sepi, tapi gw tetep nggak dapet pewe. Kemudian gw memutuskan untuk berjalan kearah Danau Suwa untuk melihat-lihat apa yang sedang terjadi di danau. Gw berjalan menyusuri hutan ke arah danau, dan nggak sampai 10 menit gw udah sampai di tepian danau.

    Rasanya damai sekali melihatnya. Lepas dari kesibukan kota, ternyata masih ada keindahan alam seperti ini ditengah-tengah kota Suwa tempat gw tinggal sekarang. Namun gw tiba-tiba merasa janggal atas ketenangan ini.

    Tidak ada orang berkunjung ke kuil selain gw.
    Terus, biasanya ada orang naik perahu atau kapal wisata. Sekarang tidak ada satu kapal pun yang berlabuh di danau.
    Ditambah gw mendadak inget sama rumah angker kemaren. Gw beranjak dari duduk gw, lalu mengambil langkah cepat ke arah kuil. Barangkali ada pendetanya disana. Sambil terus berpikir kalau "mungkin karena ini hari biasa, jadi yang berkunjung ke kuil pun tidak banyak."

    Sesampainya di halaman kuil, gw langsung nyariin pendeta atau siapapun yang berjaga di kuil. Pengunjung kuil juga tidak masalah, selama gw masih bisa ketemu manusia pokoknya itu udah cukup.

    Tapi nggak ada satu orang pun manusia yang gw temui disana. Dan tiba-tiba angin kencang berembus. Pohon-pohon bergemerisik karena tertiup angin. Dan atap kuil berderak karena kencangnya angin yang bertiup. Rasanya seperti terjadi tornado dadakan.

    Sesaat kemudian, angin pun mereda kembali. Disusul dengan hp gw yang berbunyi "You got mail, desu~". Tanpa pikir panjang gw langsung membuka e-mail dari Sanae yang baru saja masuk itu.
    Sssssssssssssiiiip! Nice timing, Sanae!
    Tapi pikiran itu sejenak terhenti. Karena setelah gw mengingat2 apa saja yang sudah terjadi, sontak bulu kuduk gw berdiri.
    Ah, persetan sama hal hal non duniawi. Sekarang gw ada cewek yang harus gw temui. Karena tidak sabar, akhirnya gw mencoba untuk menelepon ponsel Sanae.

    Nada dering dua kali, kemudian diangkat. Gw seneng tuh, karena diangkat. Tapi sayangnya nggak ada suara... gw sapa "moshimoshi" juga, tetep nggak ada suaranya.
    Mungkin bad communication line? Gw bilang "tar tar, gw telepon lagi ya," kemudian memutus panggilan. Sebelum memulai redial, gw ngirim e-mail ke doi dulu.
    Gw kirim itu e-mail. Kemudian gw tunggu balasannya. Tidak butuh waktu lama, sampai ada jawaban begini:
    Gw melihat arloji, dan sekarang pukul tiga sore kurang sembilan menit. Gw tungguin deh akhirnya. Gw deg-degan, deg-degan karena banyak hal. Salah satunya karena nggak sabar pengen ngeliat tampangnya setelah 2 tahun nggak ketemu, dan...

    ... deg-degan takut, karena dia nggak jelas asal-usulnya.

    -***-

    10 menit berlalu, namun ia tidak kunjung menampakkan diri. Entah dia jalannya santai, atau bagaimana. Tapi yang jelas, akhirnya aku memilih untuk meneleponnya.

    Dan ketika nada dering berbunyi di telinga gw, gw mendengar satu suara lain dari belakang gw.
    Suara ponsel berdering, memakai ringtone dengan nada yang gw kenal judul lagunya:
    "Faith is for Transient People" versi original.

    Sekujur tubuh gw merinding. Bukan karena lagunya yang memang gw suka, tapi karena ringtone ini dipakai oleh orang itu. Lagu yang memang seharusnya untuknya.

    Gw nggak mau perlahan berbalik. Gw pengen langsung lihat apa yang sebetulnya ada dibelakang gw.

    Dalam hitungan ketiga...
    satu...
    dua...
    TIGA!

    Gw berbalik dengan cepat, dan terkejut!! Detak jantung gw serasa berhenti.

    Bersambung ke part 5
     
    Last edited: 27 October 2013
    s4skiazh likes this.
  5. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    Sementara gw isi dulu deh, sama cerita one-shot. Nanti gw lanjut lg yang diatas lol...

    LOST IN THOUGHTS
    One-shot Story

    Hari itu adalah hari-hari gw biasanya nge-NEET. Iya, gw tu berprofesi sebagai NEET di usia 20 ini. NEET itu kepanjangan dari "Not in Employment, Education, Training". Artinya ya pengangguran. Nggak kerja, nggak sekolah, nggak dalam masa pelatihan... pokoknya yaaa cuma bangun pagi -> online -> mandi -> sarapan -> main -> makan siang -> main -> mandi -> makan malam -> tidur.

    Ada enaknya, tapi lebih banyak nggak enaknya. Lo nggak bakalan dapet tuh yang namanya uang jajan. Duit harus nyari sendiri, entah itu dari main saham pake tabungan sisa bekas gw dari AFAID kemarin, atau jadi tester game dan dilirik sama company gamenya, lalu disuruh mengunggah video gameplay elo dari gamenya dan DIBAYAR.

    Itupun mending kalau dapet. Kalau kagak?

    Pada hari itu, harusnya gw ngelanjutin "Dia Yang Telah Lama Menghilang" ke Chapter 5. Tapi sayangnya keadaan kemarin-kemarin itu tidak memungkinkan...

    jadi gini, gw bangun jam 3 pagi seperti biasa. Gw melek, gw maen Skyrim sebentar, ibadah subuh ditengah2 gw maen, kemudian lanjut main lagi.

    Pagi itu bener-bener pagi yang biasa. Nggak ada masalah apa-apa. Semuanya seperti biasa. Keseharian yang benar-benar biasa.

    Gw pergi keluar kamar untuk bikin secangkir kopi. Setelah itu gw kembali ke kamar dan ngelanjutin main Skyrim...

    ... sampai akhirnya dua jam kemudian, Skyrim gw CTD (Crash to Desktop). Error. Entah apa yang error. Kayaknya karena gw pasang mod2 Heavily Scripted Macam Frostfall + Dragon Combat Overhaul + Civil War Overhaul + Hunterborn + SkyBirds. Belakangan ini gw tahu sih, penyebabnya di SkyBirds. Soalnya walaupun itu burung-burung kecil, tapi kalau sekali spawn lebih dari 8 ekor, Skyrim gw suka. Apalagi waktu kemarin2 ada 59 ekor spawn sekaligus. Ajaib banget laptop gw masih bertahan.

    Sambil menghela nafas, gw kemudian melanjutkan main Skyrim. Seketika tiba-tiba rumah mati lampu. Karena gw pikir, gw pakai laptop, jadi gw aman. Namun gw mengurungkan niat main Skyrim, karena pasti boros baterai.

    Akhirnya gw matiin laptop gw, lalu tiduran di kasur. Ngambil 3DS di kasur, kemudian main Monster Hunter 3 Ultimate. Karena gw belom dapet semua awardsnya, jadi gw nggak bisa ninggalin begitu aja. Kalau udah dapet semua, barangkali gw pensi.

    Main 1-2 game, kemudian gw stop. Istirahat untuk sementara. Gw berniat untuk ngambil coklat buat dikonsumsi. Biasa, gw kan tukang ngemil.

    Sampai sini sih, masih biasa. Namun begitu gw buka pintu...

    ... pemandangan di pintu itu berubah. Bukan seperti ruang tengah yang biasanya. Tapi koridor. Koridor panjang yang dihiasi lilin dengan cahaya remang-remang. Karena gw pikir itu ilusi, gw kucek-kucek mata sebentar. Tapi pemandangannya nggak berubah.

    Gw tutup pintunya, terus buka lagi. Kali ini bukan koridor, namun yang tampak adalah sebuah mansion besar yang sepertinya sudah lama tak dihuni. Latar belakang mansion itu diisi oleh hutan lebat yang kelihatannya gelap.

    Gw cubit pipi gw, kerasa sakit. Ternyata bukan mimpi. Atau, ini memang mimpi tapi bisa dirasakan? Kayak Lucid Dream gitu...

    karena gw berpikiran kalau gw keluar kamar, kamar gw bakalan hilang, gw memutuskan untuk menutup pintunya lalu dikunci.

    "Nggak jadi keluar?"

    Gw menengok ke asal suara itu, dan disitu berdiri seorang cewek dengan pakaian serba hitam. Lengkap dengan topi penyihir. Tapi nggak usah ditanya-tanya, ntu cewek siapa. Gw udah tahu...

    "Risa?"
    "Bisa dibilang begitu."
    "Ganti, deh. The True Wrathman?"
    "Bisa jadi," ucapnya sambil tersenyum.

    Ni cewek emang rada ngetwist kalau ngobrol sama gw. Tapi saran-saran yang dia ajukan biasanya bagus. Gw kemudian memberanikan diri untuk bertanya.
    "Diluar itu kenapa?"
    "Kenyataan yang berganti."
    "Apa itu?"
    "Kenapa tidak keluar untuk memastikannya sendiri?"
    "Kalau kamar gw nggak balik, gimana?"
    "Entahlah. Yang jelas, kamu bisa berdiri diatas kakimu sendiri kan?"

    Nggak tahu apa yang dia maksud, gw memberanikan diri untuk keluar dari kamar. Gw buka pintunya, pemandangan berubah lagi menjadi lorong. Tapi bedanya, kalau yang tadi mirip lorong di bawah tanah. Sekarang lorongnya mirip sebuah koridor di kastil-kastil.

    Gw keluar dari kamar. Selangkah, dua langkah, tiga langkah. Gw berbalik, dan benar saja. Pintu kamar gw hilang, menyisakan pintu besar ala kastil abad pertengahan di eropa. Perasaan menyesal, tegang, dan penasaran bercampur di hati gw.

    "Kenapa berbalik? Jalan saja terus kedepan."
    Risa muncul out of nowhere dari belakang gw, bikin gw tambah tegang. Tapi karena dia emang begitu, ya mau bagaimana lagi. Akhirnya gw menuruti saran dia aja. Gw berbalik, kemudian jalan menyusuri koridor. Sampai akhirnya gw tiba di bagian koridor yang sudah runtuh. Koridor itu terputus, namun cuma ada dua pilihan: lurus terus, atau melompati koridor itu. Namun jaraknya jauh. Terlalu jauh. Kalau ini dunia matrix, mungkin bisa. Tapi, entahlah.

    "Loncat aja. Kamu harusnya sampai kalau cuma segitu."
    "Tar tar, gw ambil ancang-ancang dulu."

    Gw mundur beberapa langkah, kemudian berlari. Setelah itu gw mencoba melompat untuk melewatinya. Namun gagal. Akibatnya gw jatuh cukup jauh dari atas koridor itu.

    Sangat jauh, sampai gw kehilangan kesadaran ketika mendarat di tanahnya setelah menabrak pepohonan. Jarak dari koridor sampai pepohonan itu ada 7 detik. Kecepatan gravitasi itu 10 meter per detik. Berarti gw jatuh sekitar 70 meter dari atas sana.

    Dan kalimat terakhir yang gw dengar sebelum semuanya menjadi gelap adalah "wah, keyakinannya kurang nih..." yang tertutur dari mulut Risa.

    Gw kemudian membuka mata. Gw sekarang berbaring di kasur, di kamar gw yang biasa, dengan lampu menyala. Gw langsung berpikir kalau itu semua cuma mimpi.
    "Oh, mimpi toh..."

    TAMAT

    One-shotnya gajes ya? Wahahaha... lagi ngestarter buat nulis chap 5 soalnya.
     
    Last edited: 6 November 2013
  6. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    Dia Yang Telah Lama Mengilang - Part 5
    Dia Yang Telah Lama Menghilang
    Bagian V

    Gw berbalik, dan terkejut. Terkejut setengah mati.

    Bukan, gw bukan terkejut karena dia kelihatannya lebih cakep dari waktu SMA dulu. Tapi karena penampilannya. Bajunya, warna rambutnya, aksesoris yang dipakai... semuanya bener-bener PERSIS kayak di gamenya. Makanya gw kaget.

    "Rama kan? Sudah lama kita tidak berjumpa, ya..."
    Sapaan dari Sanae itu membuat kesadaran gw kembali. Gw spontan menjawab, "a- aah, iya. Kamu makin cantik, saya terkejut. Jadi pangling..."
    Sebenernya sih gw nggak bermaksud untuk ngegombal. Tapi karena tidak sopan kalau diam setelah ditanya, ya spontan saja jawab begitu.

    Reaksi dia kelihatannya biasa aja. Dia ketawa sedikit sambil menutupi senyumannya dengan gohei yang ia pegang. "Ah dasar, masih belum sembuh ya gombalanmu itu."

    Akhirnya kami berdua tertawa. Yaah, setidaknya suasana jadi lebih ringan. Kemudian kami mengobrol membahas semua yang terjadi. Mulai dari sejak lulus2an, apa yang gw temui di kuliah, kabar temen-temen satu geng, dan anime-anime yang lagi gw tonton sekarang. Setelah agak santai sedikit, gw bermaksud untuk menanyakan hal ini:
    "Kamu benar-benar pindah ke Gensokyo?"
    Namun gw urungkan. Karena gw takut. Kalau salah, iya gpp jadi bahan tertawaan. Tapi kalau beneran?

    Gw ngecek arloji gw, sekarang jam 4:32. Udah 1/2 5. Hari udah semakin sore. Harusnya sekarang gw pulang, tapi...

    "Eh, Sanae."
    "Apa?"
    "Kamu..."
    "Ya?"

    Dia menunggu lanjutan kalimat gw. Gw bener-bener mau menanyakannya, namun sulit.
    "Besok bisa ketemu lagi ga?"
    Ah, gw malah menanyakan hal yang nggak perlu. Mendengar itu, dia tersenyum.
    "Sepertinya bisa. Semoga besok tidak sibuk," jawabnya. Gw langsung memberanikan diri ngasih kode, "ah iya ya, kamu kan jadi miko di kuil Moriya."

    Tiba-tiba suasana berubah 180 derajat. Dari yang semula sudah ringan, kini mencekam kembali. Raut muka Sanae berubah menjadi serius. Mungkin kalau gw bertanya kepindahannya ke Gensokyo semenjak tadi, suasananya bakalan seperti ini. Tapi ah sudahlah, yang sudah terjadi ya terjadilah.

    Kami terdiam beberapa saat, lalu ia tersenyum. "Kamu mau ikut? Sekedar lihat-lihat aja."

    What?
    Seriously?
    Gw diajak ke Gensokyo?
    Kalau gw mimpi, tamparlah gw sekarang keras-keras.

    Namun seharusnya ada maksud dibalik ajakan itu. Gw bertanya sebagai interupsi. "Kalau gw nggak bisa pulang, gimana?"

    Dia menjawab, "itu resikonya. Mau ikut atau tidak?"

    Biasanya orang-orang menolak, namun jiwa gw sebagai penjelajah bergejolak. Ayolah, seharusnya ajakan seperti ini tidak mungkin ditolak. Fans fans Touhou diluar sana pasti banyak yang iri karena teman satu geng selama SMA adalah tokoh Touhou. Terlebih dia ngajakin gw ke Gensokyo untuk lihat-lihat.

    "Boleh, deh. Mohon bantuannya, ya..." sambil menjawab begitu, gw membungkuk hormat.
    "Aduh, tidak usah sampai segitunya. Tapi kamu siap gak?"
    "Aku siap. Aku siap. Aku siap," gw mengucapkan kalimat itu seperti Spongebob.
    "Yaudah, ikut aku. Ntar kalau jalan jangan nengok kemana-mana ya, kamu lihatin aku jalan terus aja."
    "Oke."

    Setelahnya gw berjalan mengikuti Sanae. Karena dia bilang jangan nengok kemana-mana, jadi gw nggak boleh nengok. Gw musti ngeliatin dia terus berjalan.

    Namun tidak perlu menengok pun, gw bisa membagi fokus gw: antara melihat pemandangan sekeliling, dan fokus ngeliatin doi. Pemandangan sekitar berubah jadi hutan, lalu... kemudian danau.

    Sanae berjalan lurus terus ke danau. Ya, lurus terus. Dia bahkan bisa jalan diatas air! Gak cuma itu, gw juga ngikutin dia jalan diatas air!

    Disini konsentrasi gw agak menurun, dan seketika gw nyemplung ke danau. Karena sudah dekat musim dingin + waktu sore hari, airnya bener-bener dingin. Udah kayak air ditaro di lemari es.

    Sesaat kemudian tangan gw ditarik keatas. Dan yang menarik gw itu adalah Sanae.
    "Jangan kehilangan fokus. Aku cuma mau bantu kamu satu kali ini aja. Kalau kamu nyemplung lagi, aku nggak tahu ya."
    "Iya, maaf."
    Setelah dikejutkan oleh dinginnya air Danau Suwa, gw akhirnya cuma bisa fokus ke Sanae. Gw udah nggak peduli lagi sama pemandangan sekitar. Benar-benar nggak perduli.

    Sampai ketika gw sadar, gw sudah tiba didepan sebuah kuil besar. Pasti ini Kuil Moriya. Gw nengok arloji gw, waktu menunjukkan pukul 5:01 sore. Jadi kita jalan tuh ada 1/2 jam.

    "Ini... di Gensokyo?"
    "Iya, kamu butuh baju ganti nggak? Kalau butuh, aku ambilin bajunya dulu. Kamu duduk dulu aja disini. Mungkin bakalan agak lama, tapi tolong bertahan dulu ya."
    "O- o, oh iya, tolong ya, Sanae."

    Gw masih nggak percaya.
    Tanah yang gw tapak.
    Teras tempat gw duduk sekarang.
    Udara yang gw hirup.
    Pemandangan yang gw lihat.
    Inikah Gensokyo?

    Kok rasanya nggak ada bedanya? Ah, mungkin karena gw belom jalan-jalan aja. Dari yang gw denger Gensokyo itu kayak Jepang waktu masih jaman isolasi. Budayanya memang kental sama budaya Jepang, tapi udah ada teknologi.

    "Rama..."

    Gw mendengar ada yang memanggil gw dari belakang. Memang suara cewek, namun ini bukan suara Sanae. Ketika gw berbalik, gw melihat seorang gadis berperawakan kecil, berambut pirang, yang memakai topi besar. Gw tahu ini siapa. Kalau kalian belum tahu, dewa ini namanya Suwako Moriya. Dia salah satu dewa di Kuil Moriya.

    "Sanae sudah bilang kalau ada seorang teman dari luar yang mau berkunjung kemari. Selamat datang di Kuil Moriya, orang asing." ucapnya. Kemudian ia melanjutkan, "Begitu tahu itu kamu, kami tahu kalau kau pasti bisa kemari."

    Yaaah, namanya juga dewa. Begitu tahu orangnya siapa, pasti tahu orang itu seperti apa luar-dalam.
    "Ayo, mari kuantar ke tempatmu menginap selama disini."
    "Namun ya dewa, hamba diperintahkan untuk menunggu disini oleh Sanae."
    "Aku tadi bertemu dengannya dan menyuruhnya untuk menyiapkan penginapanmu."

    Wah, sasuga sang dewa. Tapi rasanya nggak enak juga, diperlakukan macam VIP. Kesanny kyk ngerepotin jadinya. Kemudian gw jalan ngikutin Suwako.

    ... setelah berjalan agak lama, gw sampai didepan sebuah gubuk. Disana tempat gw menginap, katanya...
    "Semuanya sudah beres didalam. Selamat menikmati hari-harimu di Gensokyo..."
    "Ah, maaf ya Suwako-sama, Sanae-san. Rasanya saya merepotkan..."
    "Ahaha, tidak apa-apa kok. Kami justru senang ada orang luar yang mau datang jauh-jauh kemari," Suwako menjawab sambil tertawa kecil.
    "Kalau begitu, kami permisi dulu. Bila ada sesuatu yang kurang berkenan di hati, segera beri tahu kami."

    Setelah itu Sanae dan Suwako pergi kembali ke kuil utama melewati belantara. Meninggalkan gw sendirian di gubuk kosong yang sudah disiapkan untuk gw menginap. Gw masuk kedalam gubuk itu, segera berganti pakaian, dan teringat akan sesuatu.

    Peralatan elektronik gw...
    AH!

    Gw tergesa-gesa untuk membuka tas gw. Ajaibnya, walaupun diluar tas gw basah kuyup, namun di dalamnya kering.
    "Berkah dari dewa, ya..."

    Sambil tersenyum, gw lalu duduk di depan gubuk itu sambil memikirkan apa yang akan terjadi esok.

    Bersambung...

    Oh iya, sebagai tambahan, di twitter gw ketemu orang yang bisa tahu perawakan gw tanpa melihat foto gw dan tahu nama gw. Apa mungkin dia nyari sesuai keyword ID/nama gw di twitter, ataukah...

    yaah, kalau nggak ketemu orangnya langsung, gw ya nggak tahu.
     
  7. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    So, gw udah menghilang berapa lama?

    Let's see, november, desember... april. Wah, lama juga berarti.

    Nih lanjutan ceritanya
    Besoknya gw ketemu Aya, ngobrol2.

    Terus diajak Sanae jalan2 ke desa manusia. Bener-bener Jepang tanpa pengaruh barat. Adapun, itu juga nggak begitu nampak terlihat.

    Terus besoknya lagi gw pulang. Tamat.

    Kurang jelas ya? Hahahaha...

    ... kenapa berwajah seperti itu? Gw cuma bercanda kok
    Dia Yang Telah Lama Menghilang
    Bagian VI

    Gw membuka mata gw ketika mendengar suara kicauan burung dari luar.

    Gw bangkit dari futon, kemudian berjalan kearah pintu geser gubuk yang sekarang lagi gw tempati lalu gw buka pintunya.

    Ternyata matahari sudah mulai terbit. Karena gw nggak sempet ngecek jam, jadi gw rasa sekarang kira-kira masih jam setengah enam.

    Wah, gw belom shalat subuh.

    Gw langsung berlari ke arah kamar mandi dan mengambil air dari bak memakai baskom kecil. Gw memakai air itu untuk berwudhu, kemudian memakai selimut futon sebagai sadajah.

    Habis, mau bagaimana lagi. Jaket gw basah, dan gw nggak bawa baju ganti. Akhirnya ya itu aja ganti sajadahnya.

    Setelah gw melaksanakan ibadah, gw merapikan futon terlebih dahulu sebelum memulai kegiatan lain. Setelah gw melipatnya dengan rapih, gw menaruhnya ke sudut ruangan.

    "Bener-bener kayak tinggal di desa," ucap gw. Setelah itu gw duduk di teras seperti yang kemarin gw lakukan saat malam belum tiba.

    Oh ya, tadi malem gw sempet nggak bisa tidur karena gw memikirkan malam di Gensokyo itu mengerikan. Kalian bayangkan saja, makhluk gaib bertebaran dimana-mana menunggu kalian lewat di depan mereka untuk dimakan. Iiiiiiy, jangan sampai deh jadi makanan mereka.

    "HEI!"

    Ouish!
    Spontan gw kaget ketika melihat asal suara gemuruh angin dan kata sapaan itu. Sekilas gw meneliti, gw langsung tahu ini siapa.
    Memakai rok warna hitam, dan kemeja putih. Lengkap dengan topi berornamen ala tengu warna merah di kepalanya.
    Dia datang seperti angin ribut, kemudian pergi seperti angin ribut juga.
    Dia secepat angin, atau mungkin lebih cepat dari angin itu sendiri. Dia adalah reporter tercepat di Gensokyo.

    Aya Shameimaru.

    "Sa- salam kenal..." gw membungkuk setelah memperbaiki posisi gw.
    "Lho? Kenalan aja belum, tahu-tahu sudah membungkuk."

    Sial, gara-gara kejutan yang tidak disangka-sangka ini gw jadi salah tingkah. Ya siapa sih yang nggak kaget, ketika lagi mikir horor dan disapa sama orang yang datengnya aja tiba-tiba begitu.

    "Tidak apa-apa, deh. Ngomong-ngomong, kamu yang katanya baru saja datang dari luar itu ya?" tanyanya sambil merogoh-rogoh sakunya. Kemudian ia mengeluarkan pena dan sebuah buku catatan kecil.

    "Hmmm... kira-kira apa yang bisa kutulis, yaa~"

    Wah? Masak sih gw mau diwawancara? Plis, jangan ada hal-hal berbau skandal tentang gw-

    "Ramaaaa!"

    Suara panggilan itu menyadarkan gw dari pikiran random gw. Kami berdua menengok ke asal suara, lalu terlihatlah Sanae yang sedang berlari kecil kearah kami.

    "Eh; selamat pagi, Shameimaru."
    "Selamat pagi, Sanae-san. Ngomong-ngomong, orang ini kenalanmu?"
    "Begitulah. Teman semasa aku sekolah dulu."
    "Hoo, ya, ya..."

    Sang reporter itu menuliskan sesuatu di buku catatan miliknya. Penasaran, Sanae mencoba untuk mengintip namun kecepatan menulis Aya lebih cepat dari dirinya.

    "Eits, tidak bisa~"
    "Kamu jangan nulis yang aneh-aneh lho, ya."
    "Iya tenang saja, tidak akan kok. Kredibilitasmu aman."
    "Huuh... oh ya Ram, kamu mau ikut sarapan ga bareng kita? Kanako-sama dan Suwako-sama juga udah nunggu."

    Waow!?
    Apah?
    Demi apa?
    Sarapan bersama para dewa?
    DALAM SATU MEJA YANG SAMA?
    WOW!
    INI SALAH SATU MOMEN BERSEJARAH DALAM HIDUP GW!!

    "Y- ka- ya, yaa kalau kalian tidak keberatan saya permisi numpang makan."
    "Ayolah jangan sungkan, lagipula kamu kan tamu kami. Yuk, kita langsung kesana. Aku udah laper, nih."

    Bener-bener berasa diperlakukan VIP. Gw sempet ngira kalau gw bakalan cari makan sendiri nantinya.

    Tapi iya memang gw berniat untuk nyari makanan sendiri, sih. Soalnya nggak enak, rasanya ngerepotin gitu biar tamu juga. Sungkan, euy. Mana gw laki-laki sendiri kan, grogi. Manusia biasa pula...

    "Aku ikut juga dong," pinta Aya kepada Sanae.
    "Boleh saja. Makanannya banyak, kok."
    "Asyik!"

    Setelah itu kami bertiga berjalan menuju kearah Kuil Moriya. Ketika itu kami bertiga membicarakan macam-macam. Misalnya tentang dunia luar yang makin hari makin bikin facepalm, atau tentang hobi, atau tentang cita-cita masa kecil yang mulai tercapai. Atau misalnya seperti berikut...

    "Kamu kesini kemarin, tapi besok udah harus pulang? Kenapa begitu, tinggal aja lebih lama. Seminggu, misalnya," sahut Aya sama gw.
    "Ya nggak bisala, ntar orang rumah pada nyariin gw. Kan kasihan, mana gw juga nggak ngomong-ngomong dulu kan mau pergi 3 hari 2 malam," jawab gw.
    "Aku udah telepon rumahmu kok," ujar Sanae.
    "Lho terus? Emang kamu ngomong apa?"
    "Aku bilang sih, kamu mau nginep 3 hari 2 malam di rumahku."
    "HAH? SERIUS?"
    "Iya. Emangnya kenapa?"
    "Ng- nggak, bukan, cowo nginep dirumah cewek itu kan gimana gitu..."
    "Lho gak apa-apa kan? Kan kita teman, wajar dong."

    Buat lu sih, iye wajar. Tapi kerabat gue yang di Indonesia bisa pingsan denger anaknya nginep dirumah cewek.

    "Err, Shameimaru..." panggil gw.
    "Panggil 'Aya' saja; lebih singkat"
    "Oke. Jadi Aya, kamu tu kan reporter..."
    "Uhum?"
    "... udah berapa lama jadi reporter?"
    "Waaah, hitungannya sih sejak dari kecil."
    "Oh ya? Merangkap tugas patroli gunung juga padahal, pasti sulit ya mengatur waktunya."
    "Biasanya senggang kok, gitu-gitu aja nggak ada yang perlu dikhawatirkan," ucapnya.
    "Terus Hatate sama Momiji mana?"
    "Hatate nggak tahu deh, Momi kebagian tugas jaga pagi."
    "Hoo... bareng siapa aja?"
    "Kalau gak salah, untuk hari ini patrolinya itu perorangan. Tapi lebih sering gonta-ganti personilnya, jadi sehari bisa istirahat 3-4 kali sebelum jam malam."

    Tiba-tiba mereka berdua menghentikan langkahnya. "Kok, kamu bisa tahu banyak soal dunia sini darimana? Padahal kamu kan bukan indigo," tanya Sanae ke gw.

    ... mampus gw. Harus jawab apaan nih gw?
    Gak mungkin gw bilang dari temen. Nanti ditanya nama, gw nggak bisa jawab.
    Boong juga sebenernya nggak bisa sih, lawan gw bukan orang biasa. Yaudalah, gw bicara jujur aja.

    "Sebetulnya gw tahu kalian itu dari game. Kan ada tuh game namanya "Touhou Project". Itu tu udah dari tahun jebot, jaman kita masih kecil, Sanae.

    Itu tuh banyak banget penjelasannya. Mulai dari guidebook ini, Grimoire of Marisa, Symposium of Post blablabla, terus ada manganya juga..."

    Gw jelasin aja secara rinci satu-satu, mulai dari gamenya sampai official guidebooknya. Bahkan official manganya juga gw ceritain.

    Mereka berdua terdiam. Apa jawaban gw salah, ya? Waaah, gw jangan-jangan mau diumpanin ke Rumia lagi. Auk ah, nrimo ae... bagus kalau dipulangin mah.

    Namun tiba-tiba mereka tertawa. Gw ya makin bingung, ini mereka kenapa.

    "Oooh, ya ya. Jadi kamu main juga ternyata," ujar Sanae setelah tertawanya mereda.
    "Tapi kita nggak kebagian serial anime; sayang sekali," sahut Aya.
    "Iya, tapi apa yang mau diceritain coba? Kan gitu-gitu aja sehari-hari. Nggak ada kejadian yang rame selain kayak yang di game."
    "Emm, kalian kenapa ketawa?" gw bertanya karena gw gagal paham sama apa yang terjadi sekarang ini. Kemudian sambil kembali melanjutkan perjalanan, Sanae mulai menjelaskan.

    "Jadi gini lho, waktu itu Yukari- kamu tahu kan Yukari yang mana?"

    Gw mengangguk, tanda mengerti. Ya iyalah, gw ngikutin serinya masa gw nggak tahu. Yakali dah...

    "Nah, itu Yukari bawain kita kopian game Touhou itu sekalian sama yang kamu sebutin tadi macem-macem. Kita main, kita baca; nggak butuh waktu lama sampai nyebar ke seluruh pelosok."
    "Terus ada juga ya, gambar-gambar yang mengundang kontroversial. Videonya juga."
    "Ah, yang itu mending nggak usah dibahas."

    "Iya, gw tahu kok maksudnya. Terus reaksi kalian gimana?"

    "Yaa biarin aja sih, fans tetep fans. Semirip apapun mereka menyerupai kita, tapi itu kan tetep bukan kita. Jadi ya nggak masalah."
    "Bahkan mereka nggak tahu mana yang asli sama mana ynag... apa itu? Kosupuree ya sebutannya?"
    "Cosplay," koreksi Sanae.
    "Oh ya, cospurei-
    "Cosplay," Sanae mengoreksi kembali, kali ini sambil tersenyum.
    "Iya iya, cosplay, cosplay. Jadi walaupun kita dateng ke acara cosplay gitu, mereka tetap nggak bisa bedain mana kita yang asli mana yang bukan."
    "Waktu itu kamu ada yang mirip sama kamu, Aya. Itu Chen hampir salah ngajak pulang, andai aja Ran nggak manggil kamu duluan."
    "Iya ya, bisa gitu. Tapi semirip2nya dia, tetap aja kan nggak bisa terbang."
    "Iya juga, sih..."

    "Lho lho, terus kok kalian bisa tahu soal dunia luar?"

    Kemudian Sanae menjawab, "kadang beberapa jalan-jalan keluar kalau memang benar-benar senggang dan tidak ada yang dilakukan sama sekali disini. Namun keluarnya harus bersama-sama pengendali perbatasan". Kemudian ia melanjutkan, "waktu itu ada cerita dari Yukari. Dia pernah sekali difoto orang, dikiranya cosplayer. Yang kasihan, si orang ini dikerjain. Pas difoto, dia menghilang sebentar. Memang nggak ketangkep mata, tapi di internet nyebarnya cuma foto pohonnya doang."
    "Terus adalagi itu lho, yang dia foto bareng-bareng yang kosu jadi dia. Awalnya jumlah orangnya 7, tapi pas difoto tiba-tiba jadi 6."
    "Iya tuh, kameramennya sampai bingung karena dia memang udah menghitung jumlah orangnya."

    "Ooooh..."

    Tak terasa kami mengobrol begitu lama, hingga Kuil Moriya sudah berada di depan mata. Setelahnya kami melepas alas kaki, lalu naik ke teras dan pergi ke ruang makan.

    Di ruang makan sudah ada Kanako dan Suwako sedang menunggu dan menyiapkan jatah nasi untuk lima orang, termasuk untuk mereka berdua.

    Padahal, kedatangan Aya itu mendadak. Namun mereka bisa menyiapkan porsi untuk lima orang. Benar-benar dewa...

    Bersambung

    Ngantuk, jadi akhir2nya gw cepetin HAHAHAHA-

    Jadi kamu pikir, walau saya sudah lama tidak menulis kemudian tidak akan saya lanjutkan? HA! Berarti kamu ngutang satu nasi goreng spesial sama saya. TRAKTIRRRRR HAYOOO TRAKTIRRRRR-

    Eh iya, kalian tahu nggak baru-baru ini Sanae potong rambut?
     
    Last edited: 16 April 2014
    s4skiazh likes this.
  8. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    By mean "baru-baru ini", ya baru kemaren di real. Bukan di timeline ceritanya lol-

    "Terima kasih atas makanannya!"

    Greatest. Breakfast. Ever.

    Iyalah, kapan lagi gw bisa sarapan sama tokoh-tokoh yang cuma ada di game?

    Harusnya sih gitu. Uuh- yaah, memang begitu sih kejadiannya haha...

    Dia Yang Telah Lama Menghilang
    Bagian VII



    "Selamat pagi semuanya~ ayo silahkan duduk. Shameimaru juga, ayo silahkan~" ucap Suwako menyambut kami yang baru saja tiba.

    "Waaah, terima kasih banyak untuk sarapannya ya,"

    "Jangan sungkan, ini cukup untuk semuanya~"

    Makan-makannya itu disebutnya kalau disini "lesehan". Jadi kita makan itu bukan duduk di kursi, tapi langsung duduk di lantai. Kami memulai makan dengan tertib setelah membaca doa terlebih dahulu. Jelas lah, doanya aja dipimpin langsung sama dewanya.

    Waktu sarapan itu benar-benar tenang. Semuanya makan dengan tertib. Gw tadinya mau buka obrolan, tapi malu juga karena yang lain itu diam dan menikmati makanannya. Nggak kayak di Indonesia, sambil makan sambil ngobrol.

    Selang beberapa lama, akhirnya kami semua menghabiskan makanannya. Setelah itu sang reporter Tengu mulai bertanya-tanya lagi sama gw, dengan pena di tangan kanannya dan memo di tangan kirinya. Dia siap mencatat.

    "Jadi Rama-san, denger-denger kamu orangnya mata keranjang?"

    HAH?! KOK GITU BANGET PERTANYAANNYA?!

    Kemudian gw jawab, "denger dari mana? Kalau cuma gosip itu nggak bisa 100% dipercaya."
    "Lho, kamu udah tobat berarti?" tanya Sanae.
    "E- err, yaah..." gw bingung mau jawab apa. Mau boong, ya dosa. Nggak boong, ya malu. Aduh, serba salah.
    "Berarti belom ini," sahut Aya.
    "Setidaknya sudah berkurang kok. Dulu dia kalau ngomong sama perempuan, yang diliatin kalau nggak "itu", ya "itu". Bukan ngeliatin mukanya," jelas Sanae.

    Memang sih, dulu kalau gw ngobrol sama cewek, mata gw itu reflek ngeliatin ke dua tempat; kalau nggak dada, ngeliriknya ke bagian dibawah pusar. Nyesel juga gw dulu nggak jaga pandangan. Dosa gw udah bertumpuk sebanyak apa kira-kira karena nggak menjaga pandangan...

    "Begitukah? Parah sekali..." sahut Aya ke gw menanggapi penjelasan Sanae barusan. "Apa sekarang kamu juga masih begitu?" lanjutnya.
    "Sekarang sih udah nggak," ucap gw sambil menatap muka Aya.

    Kami bertatap-tatapan cukup lama. Sampai kemudian akhirnya ia mengalihkan pandangannya dari gw, lalu tersenyum.
    "Yak, aku yakin kamu tidak berbohong," ujarnya sambil mencatat sesuatu di memonya. Gw berusaha untuk tidak memikirkan apa yang dia catat. "Betul kan, Kochiya-san?"

    "Ya. Aku percaya padanya," ucap Sanae sambil mengangguk. Ih kayak di anime-anime aja, "boku wa shinjitemasu!".

    "Lagipula, kita semua yakin dia tidak akan macam-macam disini," kata Kanako sambil menatap gw dengan tajam.
    "Benar. Kalau tidak begitu, mana mungkin kami menerima dia sebagai tamu kami~" terang Suwako dengan riang.

    "Kalimat anda benar juga," Shameimaru mengangguk tanda setuju, kemudian kembali menulis di memonya.

    "A, aah... maaf sudah melakukan yang tidak-tidak dulu," gw reflek minta maaf karena gw nggak tahu gw musti ngapain lagi.

    "Tidak apa-apa, asal kamu belajar dari kesalahanmu yang lalu," jawab Sanae atas permintaan maaf gw yang tak beralasan. "Tapi kenapa kamu minta maaf?"

    "Nggak tahu. Spontan aja. Hahahaha..."

    Abis, emang bener kan. Gw udah nggak tahu lagi mau ngapain...

    "Sanae, coba ajak dia jalan-jalan melihat-lihat di sekitar," saran Kanako kepada Sanae. Respon Sanae positif terhadap hal itu, lalu ia langsung menarik tanganku dan berkata "ayo, lihat-lihat Gensokyo. Kamu kesini untuk itu, kan?"

    Oh iya bener juga, gw kesini kan emang niatnya buat jalan-jalan. Belanja oleh-oleh juga, kalau ada.

    "Eh tapi, barang bawaan gw gimana?"
    "Gapapa, ditinggal aja dulu. Lagipula berat kan bawa-bawa laptop segala macem kemana-mana. Nanti kamu sakit bahu lho..."

    Ada benernya juga sih, jadi gw nggak bisa nolak juga. Yaudah, akhirnya gw jalan-jalan berdua aja...

    ... oh nggak sih, bertiga ternyata. Aya ngikut kita karena...

    "Untung hari ini aku senggang. Jadi aku bisa menemani kalian," ucap Aya.
    "Betulkah? Wah, senang sekali," jawab Sanae.

    Gw juga sebetulnya menganut prinsip 'the more, the merrier', jadi gw nggak ada masalah dengan itu. Dan, jalan-jalan bertiga sama 2 karakter Touhou 10? Priceless braaaay!!

    Akhirnya kami memulai "tur keliling daerah Gensokyo", yang starting point-nya berawal dari Kuil Moriya. Gw udah nggak sabar pengen ketemu...

    ... e tapi tunggu sebentar.

    "Sanae, ini kita rencananya jalan-jalan sampai jam berapa?"
    "Baru juga berangkat, kok kamu udah nanyain kapan pulangnya?" celetuk Aya mendengar pertanyaan gw. Sementara Sanae hanya tertawa kecil...

    "Ya suka-suka dirimu mau sampai kapan. Kan kalau siang jarang youkai yang berkeliaran. Jadi kalau kamu mau lihat-lihat youkai, kita bisa jalan-jalan malam hari. Tapi kamu harus hati-hati, soalnya mereka melihat manusia itu sebagai makanan."

    "Sip, sip. Tapi ngomong-ngomong semalem gw tidur nyenyak padahal gw sendiri di ntu rumah. Kok bisa ya..."
    "Itu karena kami membangun kekkai di rumah itu. Yang bisa masuk kedalam rumah itu hanya manusia dan yang kami ijinkan saja."

    Oh, baguslah kalau gitu. Ini namanya "Gunung Youkai", yang berarti gw nggak perlu takut barang gw dicolong sama orang.
    Ada orangpun, maksud gw 'manusia' loh ya; ada orang pun di daerah ini, gw sendiri sebetulnya bertanya-tanya apakah mereka cukup nekat untuk melakukan tindak kejahatan di teritori sang dewa?

    Selagi gw mikir begitu, kita berjalan masuk kedalam hutan. Sanae menjelaskan kalau di hutan ini banyak youkai yang hidup.

    "Walaupun youkai-youkai disini tahu siapa kami, namun mereka tidak tahu kamu. Jadi kamu jangan jauh-jauh dari kita," ucap Sanae dalam penjelasannya sambil berjalan menyusuri jalan setapak. Karena arahnya berbeda dari arah kuil, jadi tentunya ini adalah jalan belakang yang mungkin tidak begitu banyak penghuni Gensokyo tahu. Setidaknya, bagi penghuni awam dan fans diluar sana.

    Kami bertiga semakin berjalan kedalam, lalu kami melihat sungai besar yang alirannya cukup deras. Sepertinya air terjun tidak begitu jauh jaraknya dari tempat kami berada, karena suaranya sedikit terdengar disamping suara-suara dari hutan yang lainnya seperti suara burung, suara orang bicara, dan...

    oh, tunggu sebentar. Suara orang berbicara?

    Sungai dan Gunung Youkai. Oh, sepertinya aku tahu tempat peristirahatan pertama kita.

    "Sanae," panggil gw. Ia berbalik badan lalu berkata, "ada apa?"
    "Memang seharusnya aku membawa tasku tadi," ucap gw.
    "Oh, jadi kamu udah tahu kita mau kemana?" tanya Aya kepada gw.

    Tentu saja.

    Pusat teknologi di Gunung Youkai berada disini.

    Salah satu ras youkai yang sudah menjadi sahabat manusia sejak lama.

    "Desa Kappa," jawab gw. Sanae dan Aya mengangguk mendengar jawaban dari gw. Gw langsung mempercepat langkah gw, kemudian gw menabrak sesuatu. Atau mungkin, seseorang?
     
    Last edited: 16 April 2014
  9. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    Udah setahun.

    Setahun nggak gw terusin.

    Touch gw masih ada gak ya? Mari kita lihat...


    "Aduh!"

    Suara mengaduh yang kemudian diikuti dengan bunyi debam terdengar di depan gw. Gw nggak begitu ngerasa efek tabrakannya, tapi siapapun yang menabrak gw, seperti baru saja menabrak tembok. Padahal badan gw nggak jadi-jadi amat. Well, memang katanya manusia itu berkali-kali lipat lebih kuat dari makhluk halus karena kita memiliki fisik. Tapi baru kali ini gw mengalami tabrakan seperti.

    "Eeeh, sori, sori," gw pun reflek berkata begitu setelah mendengar suara tadi. "Sori" itu udah jadi latah gw kalau gw kontak fisik dengan orang lain dengan keras, disengaja ataupun tidak disengaja.

    "Kamu nggak apa-apa?" Tanya Aya kepada sesuatu yang ada didepan gw. Apapun itu, gw nggak bisa melihatnya. Sama sekali nggak kelihatan.

    "I- iya kok, aku nggak apa-apa, nona tengu. Terima kasih sudah bertanya," jawaban itu terdengar dari depan gw. Sekali lagi, gw bahkan nggak tahu apa yang ada didepan gw ini.

    Karena gw masih bingung, gw memutuskan untuk bertanya. "Yang didepan gw ini..."

    "Kappa. Dia sedang memakai baju kamuflase," jawab Sanae. Kami semua selain kamu semuanya bisa lihat kok.
    "Apa jubahnya hanya berlaku untuk beberapa orang saja?"
    "Bisa jadi. Kamu kan tahu, makhluk gaib pun tidak bisa dilihat oleh orang biasa."
    "Iiiya sih..."

    Gw menatap kearah pemandangan didepan gw. Rasanya aneh, karena gw merasakan ada sesuatu di depan gw. Namun mata gw tidak bisa melihat ada sesuatu, atau seseorang, berada di depan gw. Rasanya seperti ada yang hilang. Sambil berpikir begitu, gw terus menatap ke arah yang sama. Lalu Sanae menepuk pundak gw seraya berkata, "Ram, jangan dipelong(ditatap). Dia jadi takut sama kamu, tuh," ujar Sanae memperingatkan.

    "Eh, iyakah? Sori," gw kemudian berusaha untuk mengalihkan pandangan dari arah semula sejauh mungkin.
    "Gapapa kok, dia nggak berbahaya. Mungkin..." ucap Sanae kepada sesuatu didepan gw.
    "Oi, gw kan orang baik-baik."
    "Ah, masa? Padahal tiap ada kesempatan buka2 F! lah, perorin lah, ini lah itu lah."
    "Oooooi, jangan umbar aib."
    "Ooooh, yabanetto ya? Catet~" Aya menanggapinya dengan antusias.
    "Wei, masa yang begitu dicatet."

    Sekilas gw melihat sebuah siluet di pinggiran mata gw. Gw menengok untuk mengetahui apa yang ada disana, dan gw melihat sesosok gadis, yang kalau dia manusia usianya kira-kira 14-16 tahunan, rambutnya berwarna hijau, berbaju

    "Hau!" kappa itu kaget dengan tatapan gw, lalu dia lari kebelakang Sanae.
    "Tuh, dia masih takut sama kamu."

    "A, aa. Hahaha... yaah, mukaku angker, sih," gw bilang begitu. Well, muka gw memang terbukti angker.

    "Kurasa, kebanyakan dosa juga merupakan salah satu faktor," celetuk Aya.

    "Aaah, haha..."

    "Oh iya, bisa kami bertemu dengannya? Mumpung matahari masih berada diatas," cakap Sanae dengan kappa itu
    "Boleh, silahkan, mari saya tunjukkan jalannya," kappa itu lalu berjalan menapaki lanjutan jalan setapak yang sejak tadi kami lalui.

    "Ayo, Ram," ajak Sanae ke gw. Gw pun kemudian mengikuti langkah kaki kappa itu.


    Dia Yang Telah Lama Menghilang
    Bagian VIII

    Setelah pembicaraan tadi, kami kembali meneruskan perjalanan kedalam desa kappa. Atau mungkin, lebih tepat disebut sebagai "bekas desa manusia". Tidak tampak adanya kehidupan disini, namun suasananya terasa begitu ramai. Apakah tempat mereka tinggal bukan tempat yang bisa gw jamah?

    "Jadi, ada perlu apa ya, manusia yang tidak dikenal bertandang kemari?" Tanya gadis kappa yang tadi tabrakan sama gw.
    "Dia manusia dari luar," Sanae menjawab pertanyaan itu.
    "Hah, adalagi yang nyasar?"
    "Oh, kalau untuk manusia yang ini, datang kemari atas kemauanku. Sudah diizinkan, kok."
    "Apa benar, tidak apa-apa?"
    "Walaupun dia seperti itu, tidak apa-apa kok."
    "Ooooh, syukurlah kalau begitu."

    "Emm, memangnya ada masalah apa dengan manusia dari luar?"
    "Yaaa ada macam-macam. Ada yang waktu itu mencoba untuk bunuh diri, namun gagal. Ada juga yang otaku penuh delusi, kayak kamu. Langsung dipulangin sama Reimu, sebelum dia jadi gila beneran."

    "Terus, gimana?"
    "Yaaa kita nggak tahu lagi kabarnya. Kan dia nggak balik-balik lagi kesini. Kamu juga harus hati-hati, kalau kamu terlena sama dunia sini nanti kamu bisa gila."
    "Oh, sip. Makasih sudah mengingatkan."

    Obsesi seseorang kepada sesuatu dapat mengubah seseorang itu, entah itu menjadi baik atau buruk; begitulah yang gw pikirkan. Walaupun gw memang menyukai Touhou, namun gw nggak terlalu terobsesi dengan itu.

    "Sudah sampai. Ini tempatnya,"

    Kami berhenti di depan sebuah rumah tradisional Jepang. Meskipun terlihat tua, namun rumah ini terlihat masih kokoh. Setidaknya, angin topan tidak akan menerbangkannya, begitulah yang gw pikirkan.

    "Terima kasih sudah mengantarkan, ya," ucap Sanae.
    "Sama-sama. Semoga hari kalian menyenangkan," kappa itu kemudian meninggalkan kami dan berjalan entah kemana. Yang jelas, setelah dia selesai berujar tiba-tiba ia menghilang dari pandangan gw. Poff! Rasanya seperti itu. Tapi tidak ada efek, tidak ada apapun. Menghilang begitu saja.

    Gw mengamati percakapan Sanae dengan kappa tadi, kelihatannya mereka sangat akrab. Bukan masalah character development atau apa, ini mungkin terjadi karena kalau di desa, solidaritasnya tinggi. Tidak seperti di kota, yang orang-orangnya cenderung individualistis.

    Dan satu lagi: karena ini Gensokyo.

    "Ram, kamu udah main Touhou 10?"
    "Itu kan seri dimana kamu muncul perdana, tahun-tahun pas kamu hilang. Udah, udah unlock extranya malah."
    "Kamu tahu boss di stage 3 siapa?"
    "Oh, ya. Eh, berarti ini..."
    "Yap."

    Seketika pintu sorong sebuah rumah didepan kami terbuka. Tampak ada kappa lain berada didalamnya, yang sedang menyambut kedatangan kami.
    "Wah, nona Sanae, selamat siang. Ada perlu apa?"
    "Selamat siang, Nitori! Aku membawakanmu sesuatu, nih," ujar Sanae sambil menepuk-nepuk tas pinggang milik gw.

    "Eh, kamu mau apa?" tanya gw.
    "Ongkos masuk Gensokyo kan nggak gratis," kata Sanae sambil tersenyum simpul.

    "Betulkah? Kalau begitu, silahkan masuk."

    Sanae mendorongku masuk kedalam dengan penuh antusias. Entah apa yang akan dilakukan Nitori nanti.

    Bersambung ke Part 9.

    Oh iya, karena sekarang KanColle lagi hype, mungkin gw bakalan menulis buat jatah seri itu juga (atau malah udah di komik?)

    Nanti, tapi. Kalau cerita ynag ini sudah sampai konklusi baru gw fokus ke yang itu. 3 part lagi selesai ini (part 12).

    Soljum dlo gans. Lanjutannya nanti lagi.
     
  10. Flame-kun

    Flame-kun 大蛇武錬葬! Staff Member

    529
    257
    148
    Januari, Februari, Maret...

    ... well, agak lama juga ya. Tapi sayang sekali, kali ini gw bukan mau menulis tentang Touhou lol.

    Kalian semua sudah tahu kan, kalau gw jadi teitoku (baca: Main Kantai Collection), dan diposisikan di markas Iwagawa?

    Gw ada sedikit cerita...
    Severe Trauma
    One Shot

    Tanggal 11 Juni 2015.

    24 hari pasca operasi besar-besaran [発令!第十一号作戦] (Event Order! Operation 11) yang melelahkan dan... menyakitkan.

    Menyakitkan karena... Akitsushima tidak berhasil digapai.
    Selain itu juga, I-58 terkena trauma yang cukup parah. Mengapa tidak,
    Aku, sebagai laksamana, sudah gagal.
    Memandangi langit malam melalui jendela ruanganku, aku memikirkan tentang penyesalan-penyesalan yang ada di hatiku. Langit malam bertabur bintang ini begitu indah menawan. Aku sampai dapat melupakan realita dimana aku berdiri sebagai mahasiswa biasa. Aku terhanyut diantara langit malam dengan pikiranku.

    "HEI!!"

    Suara seorang gadis yang kukenal terdengar begitu lantang dari belakang.

    "Hee Kuso Teitoku, ini sudah hampir jam 12 lho! Sudah waktunya tidur!" ucap Akebono tegas.
    Aku terdiam. Kami kemudian saling menatap mata satu sama lain, sampai kemudian aku beranjak dari tempatku berdiri dan menghampirinya.

    Posisi kami berdiri sekarang tinggal berjarak satu langkah. Satu langkah, dan aku mungkin sudah bisa menyentuhnya.

    "Ma- mau apa kamu, kuso teitoku?" Tanyanya dengan suara sedikit bergetar. Mungkin dia berpikiran kalau aku marah, tapi tidak. Aku tidak marah. Aku ingin mencoba untuk mengerjainya sedikit.

    Jarak satu langkah itu kemudian menghilang, aku mengambil langkah cepat untuk menyapu kakinya dengan tendangan rendah, yang kuharap tidak terlalu keras.
    "Hie-"
    Dan kemudian menggendongnya dengan kedua tanganku.

    "Itu kan kalimatku. Kamu tidur duluan saja," ucapku padanya.

    Kemudian muka Akebono memerah. Lalu dia meronta, memaksa untuk turun.
    "A- awas kalau kau nggak langsung tidur ya! Kuso Teitoku!"

    Ia lari meninggalkan ruanganku. Hahaha... yaah, begitulah wanita-wanita muda. Selalu berenergi.

    Memikirkan kalimat Akebono yang mengatakan fakta bahwa waktu memang sudah semakin malam, serta Fusou yang masih menemani akupun bergegas untuk merapihkan dokumen-dokumen yang ada.

    "Baiklah, mari tidur. Sampai jumpa besok pagi. Tapi kamu boleh bablas tidur, kok."
    "Apa tidak apa-apa... teitoku?"
    "Tidak apa-apa. Maaf juga sudah membawamu begadang belakangan ini."
    "Ah, saya tidak keberatan kok. Setidaknya saya bisa melihat bulan bersama anda berdua saja."
    "Eh? Apa?"
    "E, ng- Tidak. Bukan apa-apa. Se, selamat tidur..." ucapnya sambil membungkuk, lalu meninggalkan ruangan.

    Apa itu tadi kira-kira? Ah, sudahlah. Aku juga sudah mengantuk. Semakin cepat tidur semakin baik.

    Setelah mematikan lampu ruangan kerjaku, aku pindah ke kamar tidurku. Kemudian aku mengambil kunci untuk membuka sebuah lemari besi yang terlihat kokoh. Sebuah lemari yang menyimpan rahasia, dan siapapun tidak boleh menyentuhnya kecuali aku.

    Aku membuka kunci lemari itu, lalu mencari file bertuliskan "I-58". Ketika menemukannya, aku mengambilnya dengan perlahan.

    File yang kuambil ini memiliki cap "TOP SECRET" berwarna merah yang melapisi covernya. Aku kemudian membuka file itu sambil mencari kertas kosong yang sebelumnya kusediakan. Sekilas, aku membaca sedikit catatan-catatan yang ada.

    ---------------------------------------------------------------------
    Level 1
    Kapal selam pertama yang ada di markas, tepat seminggu setelah aku ditugaskan kemari.
    Kami baru saja berkenalan. Subjek memiliki sifat periang. Sepertinya dia tidak akan jadi masalah.
    ---------------------------------------------------------------------
    Level 11
    Mengalami kerusakan berat yang pertama kali. Walaupun begitu, ia tetap tersenyum dan ceria. Aku harus banyak berbicara dengannya setelah dia selesai mandi.
    ---------------------------------------------------------------------
    Level 16
    Bertemu dengan teman sesama sub lainnya, I-168. Sejak saat itu, ia lebih sering berinteraksi dengan kapal lain dibandingkan denganku.

    Aku senang bisa melihatnya memiliki teman baru.
    ---------------------------------------------------------------------
    Level 20
    Kukira dia sudah bisa masuk ke fase "kai". Namun rupanya tidak. Masih butuh level lebih.
    ---------------------------------------------------------------------
    Level 23
    Mulai dipakai sebagai "sansak" di operasi キス島沖 (The Kis Island). Sejujurnya aku kurang suka dengan strategi ini, oleh karena itu aku bertanya kepada subjek untuk persetujuannya soal ini. Kemudian ia menjawab "Aku bisa kok! Aku sanggup!"

    Goya, maafkan aku.
    ---------------------------------------------------------------------
    Level 29
    Subjek mengalami kelelahan berat. Sampai ia pulih kembali, maka kegiatan di map 3-2 diberhentikan untuk sementara.
    ---------------------------------------------------------------------
    Level 34
    Teman kapal selamnya bertambah satu (I-19). Memutuskan oreling* untuk pertama kalinya. Walaupun masih tersendat-sendat, namun makin hari anak-anak makin sanggup.

    Apakah mereka membenciku? Aku takut mereka membenciku apabila mereka diberikan beban yang berat. Namun aku tidak bisa bertanya tentang ini. Terlalu takut.

    Catatan:
    oreling = Melakukan kegiatan rutin di 東部オリョール海 (Eastern Orel Bay)
    ---------------------------------------------------------------------
    Level 50
    Kapal selam pertama yang menyentuh "kai". Setelah ini mungkin akan disusul Imuya, kemudian Iku. Aku tidak tahu lagi apakah akan ada kapal selam lainnya yang datang.

    ---------------------------------------------------------------------

    Kemudian aku sampai ke sebuah halaman. Halaman yang akhir-akhir ini sedang kukerjakan. Untuk laporan pribadi saja, sebetulnya. Namun apabila temanku yang dari divisi pengembangan ingin melihat-lihat, maka tidak ada alasan untuk merahasiakan tentang hal ini.

    ---------------------------------------------------------------------
    Catatan Kasus Besar Pertama Yang Dialami Subjek - Trauma

    Beberapa data disini diambil dari dokumen asli "Event Order! Operation 11 [発令!第十一号作戦]" milik laksamana yang terkait dalam pengambilan data, yang memiliki panggilan "Flame-kun".

    DILARANG KERAS MEMPERBANYAK, BAIK SEBAGIAN ATAU SELURUHNYA, TANPA PERSETUJUAN DARI PIHAK-PIHAK YANG TERLIBAT DALAM DOKUMEN INI!
    ---------------------------------------------------------------------
    Tanggal 14 Mei, 2015
    Subjek telah pulang dengan selamat, dan berhasil menghancurkan musuh pada operasi アンズ環礁泊地攻撃作戦 (Attack on Apricot Atoll Anchorage). Setelah tiga kali mengalami pengalaman tenggelam, aku khawatir apabila dia akan membenciku.

    Namun rupanya tidak. Dia memberi senyuman lebar tanda gembira di mukanya, yang tentunya membuatku lega pada saat kepulangannya. Kami mengobrol banyak pada malam itu, namun rasanya ada yang tidak beres: subjek lebih sedikit berbicara dari biasanya.
    ---------------------------------------------------------------------
    Tanggal 15 Mei, 2015
    Sambil menunggu ekspedisi kembali, aku melakukan kegiatan rutin sehari-hari yang diberikan oleh pihak atas.
    Awalnya berjalan dengan baik, namun ada satu hal yang janggal:
    I-19 melaporkan bahwa subjek mengalami ketakutan ketika mulai menyelam setelah kira-kira 15 meter dari markas.
    Dikhawatirkan mengganggu performa, maka oreling* ditangguhkan pada hari itu. Aku mengganti rencana penyelesaian pekerjaan secara besar-besaran. Setidaknya, sampai subjek sembuh kembali.
    ---------------------------------------------------------------------
    16 Mei, 2015
    Subjek mengurung dirinya didalam kamar. Khawatir, aku meminta ijin untuk memasuki kamar tidur no. 203 (tempat dimana para subs tidur). Setelah masuk, aku melihat subjek sedang memandang keluar melalui jendela tanpa menyadari kehadiranku. Aku memanggil namanya, kemudian diizinkan untuk masuk.

    Aku bertanya kepadanya, namun subjek masih tidak mau bercerita soal dirinya. Atau soal apa yang dialami olehnya.

    ---------------------------------------------------------------------
    17 Mei, 2015
    Mendekati hari terakhir event, subjek terdengar semakin parah. Ia menangis sepanjang hari di kamarnya. Aku tidak tahu harus berbuat apa. Aku memutuskan untuk meminta pertolongan kepada Akebono dan kapal-kapal lainnya untuk mendekati subjek.
    ---------------------------------------------------------------------
    18 Mei, 2015
    "Teitoku! Maafkan Goya!" adalah apa yang kira-kira diucapkan olehnya dalam tangisan merana, berdasar apa yang kudengar dari kapal-kapal lainnya.

    Goya, aku juga minta maaf. Benar-benar minta maaf. Aku amat sangat menyesal telah membuatmu mengalami hal itu.

    Rasa bersalahku semakin besar ketika aku tidak berhasil mendapatkan Akitsushima.
    Aku tidak tahu apa yang harus kulakukan. Namun kita hanya bisa terus maju.
    ---------------------------------------------------------------------
    19 Mei, 2015
    Subjek masih belum memperlihatkan tanda-tanda pulih. Akan dicatat lagi ketika ada perubahan.
    ---------------------------------------------------------------------
    26 Mei, 2015
    Subjek sudah berani jalan-jalan keluar kamar. Ia keluar hanya untuk memandangi dan merasakan aroma laut.

    Aku hanya bisa memandanginya dari jauh dengan dirundung perasaan bersalah.
    ---------------------------------------------------------------------
    27 Mei, 2015
    Subjek mengajukan diri untuk mencoba menyelam di tempat latihan. Aku menyetujuinya.

    Subjek tidak memperlihatkan tanda-tanda ketakutan yang diperlihatkan olehnya sebelumnya. Kurasa dia sudah sembuh(?)
    ---------------------------------------------------------------------
    28 Mei, 2015
    Dari apa yang kudengar, subjek kelihatannya mendapatkan keberaniannya kembali untuk menyelam. Sangat hebat, karena setelah mengalami pengalaman mengerikan itu sampai tiga kali, ia masih mau bertugas. Bahkan keberadaannya di markas ini pun sudah cukup hebat. Biasanya tentara biasa sudah meminta dibebastugaskan.
    ---------------------------------------------------------------------
    1 Juni, 2015

    Goya bertemu dengan teman barunya, Maruyu. Karena Maruyu berteman akrab dengan Kiso, maka Goya sekarang mulai berkumpul bersama para cruiser. "Sekarang", setelah kejadian trauma yang ia alami tempo hari lalu.
    ---------------------------------------------------------------------
    3 Juni, 2015

    Satu Goya lain masuk kedalam fleet. Biasanya aku tidak menerima tipe kapal yang sama, namun berhubung aku memerlukan kapal yang bisa beraksi cepat maka aku memutuskan untuk menerimanya.

    Satu hal yang mengejutkan: Kedua Goya ini ternyata berinteraksi cukup baik. Aku sebelumnya khawatir bahwa subjek akan merasakan adanya kompetitor karena yang masuk adalah kapal bertipe sama.

    Untuk membedakan, I-58 yang baru bertugas hari ini kuminta untuk memanjangkan rambut sedikit agar mudah dibedakan.

    Catatan: Di hari yang sama, tipe Chitose dan Chiyoda juga masuk kedalam fleet. Sekarang aku memiliki 126 kapal di markas. Total tempat tidur ada 140. Sepertinya aku harus menambahnya lagi.

    Chitose dan Chiyoda pertama harus dipantau perkembangannya dengan yang baru masuk. Semoga tidak terjadi apa-apa.
    ---------------------------------------------------------------------
    6 Juni, 2015

    Subjek sudah mulai ceria kembali. Butuh waktu lama untuk ini. Namun bila ia senang, aku juga turut senang.

    Aku sama sekali tidak punya kuasa ketika mereka berada di laut. Semoga kau diberkati, Goya. Semoga kalian diberkati, wahai para anak-anak kapalku tercinta.
    ---------------------------------------------------------------------


    Laporannya berhenti disini. Berhubung belakangan aku belum menulis lagi, maka aku akan menulis apa yang sudah terjadi selama ini:

    ---------------------------------------------------------------------
    12 Juni, 2015

    Subjek sudah tidak menjaga jarak denganku dan beraktifitas seperti biasa. Namun seperti yang kita tahu, luka hati lebih sulit hilangnya daripada luka fisik. Aku tidak bisa memaafkan diriku sendiri yang sudah membawanya ke masalah seperti itu.

    ---------------------------------------------------------------------

    Setelah itu aku menutup file laporan tersebut, lalu menaruhnya kembali didalam lemari besi itu dan menguncinya rapat-rapat. Kuncinya kemudian kutaruh di suatu tempat yang tak dapat dijangkau oleh para gadis kapal.

    Setelah mematikan lampu kamar, aku membaringkan tubuhku di ranjang. Sambil memejamkan mata, aku mengambil sebuah kesimpulan dari apa saja yang kualami hari ini.

    Benar-benar hari yang panjang...

    TAMAT
     
    s4skiazh and Dejiko like this.

Share This Page